Mendag: Kerjasama Dagang dengan Cina dan India Tak Menguntungkan!

Kompas.com - 07/12/2015, 21:17 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perdagangan tak tertarik membuka diri lebih jauh untuk China dan India.

Menteri Perdagangan Thomas T. Lembong mengatakan kerjasama dengan China dan India tidak begitu menguntungkan jika dilihat dari segi perdagangan.

"Kerjasama kita dengan China tiap tahunnya rata-rata defisit 14 miliar dollar AS," ujar Thomas Lembong, Senin (7/12/2015).

Dia mengatakan, hal ini disebabkan karena China dan India merupakan negara-negara dengan low income dan low cost.

Kondisi ini berbeda jauh dengan kerja sama antara Indonesia dengan Amerika, Eropa atau Australia.

Kata Thomas, Amerika, Eropa atau australia adalah negara-negara dengan income tinggi serta cost tinggi.

"Terbukti kerjasama kita dengan Amerika surplus dari 7 miliar dollar AS hingga 10 miliar dollar AS per tahunnya," ujar Thomas.

Dia menganggap, kerjasama antara Indonesia dan Amerika adalah Komplementer. "Positif buat kita. Lebih-lebih mereka (Amerika) rajin investasi di kita," tuturnya.

Namun, Thomas menganggap defisit hasil dari kerjasama dengan China tidak apa-apa jika masih dalam kisaran 14 miliar dolar.

Tapi, hal ini harus dibarengi dengan China yang menggenjot investasi di Indonesia. Sehingga bisa menutupi nilai 14 miliar itu.

"Makanya pak presiden gencar meminta China untuk berinvestasi di Indonesia," ujarnya.

Sebagai perbandingan, Thomas menggambarkan proyek dengan uang 14 juta Dollar Amerika, Indonesia bisa membangun 3 proyek Kereta Cepat dari Bandung ke Jakarta.

"Kereta Cepat Jakarta-Bandung harganya aja 5 miliar dolar. Kalau buat 3 sudah 15 miliar. Ini di sini kita setiap tahun defisit 14 miliar dollar," pangkas Thomas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.