Kompas.com - 18/12/2015, 18:53 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perindustrian (Menperin) Saleh Husin menyatakan bahwa tahun 2015 merupakan tahun yang kurang menguntungkan bagi sektor industri nasional.

Pasalnya, perlambatan ekonomi dan menurunnya permintaan global turut berimbas pada kinerja sektor industri.

"Tahun 2015 memang tahun yang sulit, banyak penurunan di sektor industri. Ini disebabkan faktor ekonomi global di tahun 2015 mengalami perlambatan," kata Saleh dalam jumpa pers di kantornya, Jumat (18/12/2015).

Pertumbuhan industri nonmigas tercatat 5,2 persen pada kuartal III-2015, lebih rendah dibandingkan 5,6 persen pada periode yang sama tahun lalu.

Meski demikian, pertumbuhan tersebut lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan ekonomi yang tercatat 4,7 persen pada kuartal III-2015.

"Diharapkan pertumbuhan sektor industri nonmigas nanti dapat tumbuh 5,5 persen dan perekonomian nasional tumbuh 5 persen," ujar Saleh.

Adapun ekspor produk industri hingga September 2015 juga mengalami penurunan sebesar 7,5 persen, yakni 81,26 miliar dollar AS dibandingkan 87,85 miliar dollar AS pada periode yang sama tahun lalu.

Meskipun demikian, kontribusi ekspor produk industri ini menyumbangkan 70,58 persen dari total ekspor nasional yang sebesar 115,13 miliar dollar AS.

Sementara itu, impor produk industri hingga bulan September 2015 tercatat sebesar 81,53 miliar dollar AS, turun 12 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu, yang tercatat sebesar 93,07 miliar dollar AS.

Meskipun kinerja industri mengalami penurunan, kata Saleh, namun pertumbuhan kinerja industri nasional lebih baik dibandingkan negara tetangga. Penurunan tersebut juga terjadi di Malaysia, Filipina, dan Singapura.

"Singapura di kuartal III mengalami kontraksi pertumbuhan, negatif sampai -4,5 persen dari sebelumnya tumbub 4,2 persen di kuartal III-2014. Di Malaysia dan Filipina juga lebih dalam," terang Saleh.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.