Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Terpeleset" Harga Minyak, Wall Street Ditutup Memerah di Akhir Perdagangan

Kompas.com - 29/12/2015, 05:55 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

NEW YORK, KOMPAS.com - Saham perusahaan-perusahaan minyak melemah menyusul turunnya harga minyak. Hal itu membuat Wall Street ikut terseret ke dalam zona pelemahan pada akhir perdagangan Senin (28/12/2015) waktu setempat atau Selasa (29/12/2015) dini hari waktu Indonesia.

Indeks S&P 500 turun 4,49 poin (0,22 persen) menjadi 2.056,50, atau dua poin di bawah penutupan pada akhir tahun 2014 lalu.

Sementara itu indeks Dow Jones Industrial Average melemah 23,90 poin (0,14 persen) menjadi 17.528,27, sedangkan indeks teknologi Nasdaq turun 7,51 poin (0,15 persen) di level 5.040,99.

Dow Jones pada penutupan dini hari tadi turun sekitar 1,7 persen sepanjang tahun ini, sedangkan Nasdaq menguat lebih dari 6 persen selama setahun ini.

Sejumlah saham migas yang menjadi konstituen Dow Jones mengalami pelemahan. Saham Chevron melemah 1,8 persen, EOG Resources 4 persen dan perusahaan jasa migas Halliburton 2,4 persen.

"Rendahnya harga minyak memberikan implikasi pada pasar," ujar Peter Cardillo, ekonom pada First Standard Financial.

Sementara itu, saham Freeport-McMoRan anjlok 9,5 persen seiring dengan munculnya kabar bahwa co-founder James Moffett akan turun dari posisinya saat ini sebagai CEO.

Sebagaimana yang terjadi pada perusahaan pertambangan lainnya, saham Freeport juga melemah lantaran anjloknya harga komoditas.

Adapun anggota Dow Jones lain, yakni Disney menguat 1,3 persenlantaran film yang dirilisnya "Star Wars: The Force Awakens" telah berhasil meneruk 1 miliar dollar AS dalam penjualan tiket.

Sementara itu saham Amazon menguat 1,9 persen seiring dengan informasi bahwa perusahaan itu mampu menambah sekitar 3 juta customers pada program penjualan akhir tahun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber AFP
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+