Kompas.com - 31/12/2015, 16:47 WIB
Presiden Joko Widodo memberikan gambaran makro ekonomi Indonesia dalam silaturahmi dengan dunia usaha di Jakarta Convention Center, Kamis (9/7/2015). Dalam acara tersebut, Presiden berdiskusi terkait tantangan ekonomi bersama 400 ekonom yang merupakan bagian dari Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia. KOMPAS/HENDRA A SETYAWANPresiden Joko Widodo memberikan gambaran makro ekonomi Indonesia dalam silaturahmi dengan dunia usaha di Jakarta Convention Center, Kamis (9/7/2015). Dalam acara tersebut, Presiden berdiskusi terkait tantangan ekonomi bersama 400 ekonom yang merupakan bagian dari Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia.
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah dinilai gagal dalam merealisasikan target pembangunan di dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2015. Semua asumsi makro ekonomi meleset.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan lima indikator pembangunan, yaitu pertumbuhan ekonomi, angka pengangguran, angka kemiskinan, dan ketimpangan ekonomi meleset.

Hanya satu yang berhasil, yakni pengendalian inflasi. Sebab inflasi akhir tahun ini rendah.

Tapi menurut sejumlah ekonom, rendahnya inflasi yang terjadi pada tahun ini bukan karena keberhasilan pemerintah menjaga harga barang dan jasa. Namun lebih disebabkan faktor eksternal, yaitu harga komoditas yang merosot di pasar internasional.

"Jadi, tidak bisa diklaim keberhasilan pemerintah," ujar Kepala Ekonom Samuel Asset Management Lana Soelistianingsih, Selasa (29/12/2015).

Di tengah harga komoditas yang turun, harga minyak mentah yang saat ini menyentuh level 30 dollar AS per barrel menyebabkan tren laju inflasi menukik turun. Inflasi rendah tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di dunia.

Di APBNP 2015, target inflasi tahun ini 5 persen. Realisasi inflasi sepanjang 2015, kata Lana, diperkirakan sekitar 2,8 persen-2,9 persen. Rendahnya inflasi juga akibat melemahnya daya beli masyarakat. Lemahnya daya beli membuat konsumsi rumah tangga turun.

Kondisi ini akan membuat pertumbuhan ekonomi 2015 melemah. Dari target sebesar 5,5 persen, Lana memperkirakan, secara realistis pertumbuhan ekonomi RI di 2015 di level 4,72 persen.

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) memperkirakan pertumbuhan ekonomi tahun ini hanya 4,8 persen. Sementara inflasi sepanjang tahun ini 2,85 persen. Melesetnya target pertumbuhan ekonomi 2015 ini berdampak pada kenaikan pengangguran dan kemiskinan.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan, pada Agustus 2015, pengangguran terbuka tercatat sebanyak 7,56 juta orang atau 6,18 persen dari total angkatan kerja yang sebanyak 122,4 juta orang. Jumlah itu naik 5,94 persen dibandingkan periode sama 2014 yang sebanyak 7,24 juta orang.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber KONTAN
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.