Kemiskinan Tinggi, Inflasi di Perdesaan Perlu Dikontrol

Kompas.com - 04/01/2016, 17:23 WIB
Ilustrasi: Desa Sei Limau, Kecamatan Sebatik Barat, Pula Sebatik, Kabupaten Nunukan adalah salah satu desa yang berbatasan langsung dengan wilayah Malaysia. KOMPAS/PRASETYO EKO PRIHANANTOIlustrasi: Desa Sei Limau, Kecamatan Sebatik Barat, Pula Sebatik, Kabupaten Nunukan adalah salah satu desa yang berbatasan langsung dengan wilayah Malaysia.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melansir jumlah penduduk miskin di Indonesia pada bulan September 2015 mencapai sebanyak 28,51 juta orang.

Angka ini berkurang 80.000 orang dibandingkan kondisi Maret 2015, namun bertambah 780.000 orang dari September 2014.

Kepala BPS Suryamin merinci, jumlah penduduk miskin di perkotaan pada September 2015 mencapai sebanyak 10,62 juta orang. Sementara jumlah penduduk miskin di perdesaan pada periode sama mencapai sebanyak 17,89 juta orang.

Suryamin menuturkan, bertambahnya jumlah penduduk miskin pada September 2015 dibandingkan September 2014 disebabkan karena kondisi perekonomian global pada 2015 lebih parah dibanding 2014.

Selain itu, harga beras juga naik selama setahun terakhir. Menurut Suryamin, bertambahnya jumlah penduduk miskin setahun terakhir juga dipengaruhi oleh kenaikan harga barang-barang konsumsi.

Dengan demikian, pemerintah diharapkan lebih bisa mengendalikan inflasi khususnya di perdesaan.

"Inflasi di perdesaan ini harus dikontrol karena penduduk miskin banyak berada di perdesaan," kata Suryamin dalam paparan, Senin (4/1/2016).

Inflasi di perdesaan pada bulan Desember 2015 tercatat sebesar 1,14 persen. Angka ini lebih tinggi dibandingkan inflasi nasional yang sebesar 0,96 persen.

Inflasi perdesaan sepanjang Januari-Desember 2015 mencapai sebesar 4,28 persen. Angka ini juga jauh lebih tinggi dibandingkan angka inflasi tahun ke tahun nasional yang tercatat sebesar 3,35 persen.

Sementara itu, terkait dengan indeks ketimpangan kesejahteraan 2015, BPS belum merilis angka teranyar. Indeks rasio gini tahun 2014 tercatat di level 0,41.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.