Tambah Jumlah Produksi Rokok, Usia Produktif Terancam pada 2020

Kompas.com - 05/01/2016, 22:06 WIB
Ilustrasi. SHUTTERSTOCKIlustrasi.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Perindustrian Saleh Husin diminta untuk segera mencabut Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 63/M-IND/PER/8/2015 tentang Peta Jalan (Roadmap) Produksi Industri Hasil Tembakau tahun 2015-2020.

Pasalnya, peraturan ini dinilai bisa mengancam kualitas tenaga kerja produktif Indonesia pada tahun 2020.

Berdasarkan peraturan yang dibuat oleh Menteri Perdagangan ini, pemerintah berencana untuk meningkatkan jumlah batas produksi rokok setiap tahunnya sebesar 5-7 persen hingga tahun 2020.

Pada tahun 2020, target jumlah rokok yang diproduksi di Indonesia bisa mencapai 524,2 miliar batang atau dua kali lipat dari jumlah yang diproduksi tahun 2015.

"Itu merupakan jumlah yang besar. Jika dibagi dengan total jumlah penduduk Indonesia, berarti setiap orang dari bayi hingga warga lansia kebagian untuk menghisap 45 batang rokok sehari. Hampir 4 bungkus," ujar Direktur Raya Indonesia Hery Chariansyah di Jakarta, Selasa (5/1/2016).

Dia memaparkan, peningkatan jumlah produksi rokok ini akan berbanding lurus dengan pertumbuhan perokok di Indonesia. Pasalnya, 524,2 miliar batang rokok yang diproduksi pada 2020 akan sulit untuk diekspor ke luar negeri.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.