Bangun Pabrik Gula, Pemodal Asing Wajib Libatkan Petani Lokal

Kompas.com - 18/01/2016, 19:45 WIB
Pabrik gula Glenmore senilai 1,5 triliun rupiah rencananya akan beroperasi Agustus 2016 dengan target pengoperasian 6000 ton tebu per hari Ira Rachmawati / Kompas.com / Banyuwangi Pabrik gula Glenmore senilai 1,5 triliun rupiah rencananya akan beroperasi Agustus 2016 dengan target pengoperasian 6000 ton tebu per hari
|
EditorJosephus Primus


JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani mengatakan, pemerintah telah mengambil kesepakatan di tingkat menteri koordinasi untuk membuka kesempatan bagi investasi asing masih di bidang pertanian. Salah satunya adalah usaha industri pengolahan hasil perkebunan di bawah kapasitas tertentu sesuai dengan peraturan perundang-undangan, antara lain industri gula pasir, dan pucuk tebu.

Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 39/2014 tentang Daftar Bidang Usaha yang Tertutup dan Bidang Usaha yang Terbuka dengan Persyaratan di Bidang Penanaman Modal, saat ini bidang usaha industri gula pasir (gula kristal putih, gula kristal rafinasi, dan gula kristal mentah), terbuka untuk asing maksimal 95 persen.

Dalam beleid tersebut juga disebutkan, pendirian pabrik gula pasir baru maupun perluasan wajib membangun terlebih dahulu perkebunan tebu milik sendiri sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. “Industri gula, kalau mengikuti ketentuan sekarang kan 95 persen boleh PMA. Itu nanti kita akan buka 100 persen, dengan ketentuan harus bermitra. Harus melakukan kemitraan di lahan, di perkebunannya, ya dengan petani,” kata Franky, di Jakarta, Senin (18/1/2016).

Franky menambahkan, nantinya investor asing wajib menggandeng petani plasma dalam penanaman modal di usaha tersebut. Kira-kira porsinya antara 20 persen hingga 30 persen. “Untuk kebunnya (20-30 persen) dari plasma. Tapi bukan kepemilikannya,” sambung Franky.

Selain industri gula, pemerintah juga mempertimbangkan kesempatan bagi investor asing untuk menanamkan modal di industri karet. Menteri Perindustrian Saleh Husin mengatakan, di bidang perindustrian pemerintah memutuskan tiga bidang usaha masih tertutup untuk asing, yakni industri berbahan kimia, industri senjata kimia, dan industri minuman mengandung alkohol.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.