Kompas.com - 23/01/2016, 12:14 WIB
EditorErlangga Djumena

Oleh Ryan Filbert
@RyanFIlbert

KOMPAS.com - BI rate atau suku bunga acuan di Indonesia setelah hampir 'berulang tahun' akhirnya diturunkan dari 7,5 persen menjadi 7,25 persen pada 14 Januari 2016 yang lalu.

Setidaknya muncul beberapa pertanyaan ke saya yang meluncur masuk baik melalui email maupun grup diskusi berkaitan dengan hal ini.

Apa artinya BI rate diturunkan?

Suku bunga yang ada di bank -- bank tempat kita menabung dan meminjam uang -- tentunya akan mengacu kepada 'mbah'nya bank, yaitu Bank Indonesia.

Artinya ketika suku bunga yang menjadi acuan turun maka bank yang ada di Indonesia akan menyesuaikan diri agar tetap dapat bersaing dengan lainnya.

Bayangkan ada bank A masih dengan bunga pinjaman 15 persen, sedangkan bank B sudah menurunkannya menjadi 13,5 persen karena melihat suku bunga yang turun, tentu orang lebih ingin meminjam kepada bank B atau beralih pinjaman banknya dari bank A dipindahkan ke bank B.

Artinya, bisnis dan investasi akan lebih bergulir. Misalnya, orang yang semula ragu membeli rumah, maka dengan diturunkannya bunga bank mereka menjadi lebih ringan dalam cicilannya.

Kenapa Bank Indonesia berani menurunkan?

Kita juga perlu mengetahui bahwa dengan diturunkannya suku bunga bisa saja terjadi keluarnya dana dari Indonesia ke luar negeri. Dana orang asing 'pulang kampung', atau pindah ke negara lainnya.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.