Harga Minyak Turun, Ekonomi Rusia Kontraksi 3,7 Persen

Kompas.com - 26/01/2016, 13:06 WIB
|
EditorM Fajar Marta

MOSKOW, KOMPAS.com – Pertumbuhan ekonomi Rusia mengalami kontraksi 3,7 persen pada tahun 2015. Kondisi ini merupakan yang terburuk sejak tahun 2009.

Jatuhnya perekonomian Rusia dipicu oleh anjloknya penjualan ritel sebesar 10 persen dan turunnya investasi modal sebesar 8,4 persen. Perekonomian Rusia memburuk akibat kejatuhan harga minyak yang sangat drastis. Harga minyak telah turun 70 persen dalam rentang waktu hanya 15 bulan. Rusia merupakan produsen utama minyak dunia. Pendapatan terbesar Rusia diperoleh dari ekspor minyak.

Sanksi yang dijatuhkan Barat setelah Rusia menduduki Crimea pada tahun 2014 juga menyumbang dampak negatif terhadap perekonomian Rusia.

Perdana Menteri Rusia Dmitry Medvedev di awal bulan ini mengatakan, anjloknya pertumbuhan ekonomi akan mendorong pemerintah Rusia merevisi anggaran untuk tahun 2016. Sebab, pada bulan Desember 2015, anggaran 2016 disusun dengan asumsi harga minyak 50 dollar AS per barel. Namun kini harga minyak hanya 30 dollar AS per barel.

"Meskipun krisis yang buruk menimpa Rusia sudah berakhir, namun ekonomi masih sangat lemah. Penurunan harga minyak baru-baru ini dan melemahnya nilai tukar rubel bisa menciptakan terjadinya resesi dalam dua tahun berturut-turut," ujar William Jackson, ekonom di Capital Economics.

Nilai tukar rubel terhadap dollar AS anjlok pada pekan lalu, sebelum akhirnya sedikit menguat karena harga minyak naik tipis. Rubel melemah lebih dari 1 persen pada Senin (25/1/2016) di level 78,87 per dollar AS setelah harga minyak turun 3 persen.

Menteri Ekonomi Rusia Alexei Ulyukayev menyatakan dirinya mengharapkan bank sentral Rusia menahan suku bunga acuan pada posisi 11 persen dalam pertemuan di hari Jumat (29/1/2016) mendatang. Sementara itu, Gubernur Bank Sentral Rusia Elvira Nabiullina menyatakan otoritas akan melakukan segala upaya untuk menjaga kestabilan ekonomi. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Caplok 1,13 Juta Lembar Saham Bank Jasa Jakarta, Astra Financial Gelontorkan Rp 3,87 Triliun

Caplok 1,13 Juta Lembar Saham Bank Jasa Jakarta, Astra Financial Gelontorkan Rp 3,87 Triliun

Whats New
Gubernur Anies Apresiasi Langkah Cepat Kementan Siapkan Kebutuhan Pangan Jelang Idul Adha

Gubernur Anies Apresiasi Langkah Cepat Kementan Siapkan Kebutuhan Pangan Jelang Idul Adha

Rilis
Sebanyak 42.000 Hewan Kurban Masuk ke Jakarta Dipastikan Bebas Wabah PMK

Sebanyak 42.000 Hewan Kurban Masuk ke Jakarta Dipastikan Bebas Wabah PMK

Whats New
Jelang Idul Adha, Mentan Jamin Suplai Pangan untuk DKI Jakarta Aman

Jelang Idul Adha, Mentan Jamin Suplai Pangan untuk DKI Jakarta Aman

Whats New
Rupiah Terus Melemah, Kian Dekati Rp 15.000 per Dollar AS

Rupiah Terus Melemah, Kian Dekati Rp 15.000 per Dollar AS

Whats New
Tax Amnesty Jilid II Berakhir, Apindo Harap Sinergi Pemerintah-Pengusaha Semakin Kuat

Tax Amnesty Jilid II Berakhir, Apindo Harap Sinergi Pemerintah-Pengusaha Semakin Kuat

Whats New
Tenang, Kenaikan Tarif Listrik Tidak Dorong Lonjakan Inflasi di RI

Tenang, Kenaikan Tarif Listrik Tidak Dorong Lonjakan Inflasi di RI

Whats New
Erick Thohir: Penyerapan Kredit UMKM di Malaysia Capai 50 Persen, di Indonesia Baru 20 Persen

Erick Thohir: Penyerapan Kredit UMKM di Malaysia Capai 50 Persen, di Indonesia Baru 20 Persen

Whats New
Anak Usaha Astra International Caplok 49,56 Persen Saham Bank Jasa Jakarta

Anak Usaha Astra International Caplok 49,56 Persen Saham Bank Jasa Jakarta

Whats New
Kasus Gagal Bayar Perusahaan Asuransi Berlarut-larut, OJK Buka Suara

Kasus Gagal Bayar Perusahaan Asuransi Berlarut-larut, OJK Buka Suara

Whats New
Harga Minyak Mentah Indonesia Naik, Ini Beberapa Faktor Penyebabnya

Harga Minyak Mentah Indonesia Naik, Ini Beberapa Faktor Penyebabnya

Whats New
Sandiaga Uno Ingatkan Pentingnya Promosi Digital bagi Ekonomi Kreatif

Sandiaga Uno Ingatkan Pentingnya Promosi Digital bagi Ekonomi Kreatif

Rilis
Lima RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN yang Bakal Hapus Kelas Iuran dan Layanan 1,2,3 BPJS Kesehatan

Lima RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN yang Bakal Hapus Kelas Iuran dan Layanan 1,2,3 BPJS Kesehatan

Whats New
Bandara Ngurah Rai Bali Tambah Rute ke Singapura dan Manila PP

Bandara Ngurah Rai Bali Tambah Rute ke Singapura dan Manila PP

Whats New
IHSG Anjlok 2,53 Persen di Sesi I Perdagangan, Rupiah Melemah

IHSG Anjlok 2,53 Persen di Sesi I Perdagangan, Rupiah Melemah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.