Harga Komoditas Turun, PNBP Minerba Hanya Terealisasi 59,5 Persen

Kompas.com - 28/01/2016, 02:15 WIB
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Keuangan Bambang PS Brodjonegoro mengatakan, realisasi sementara Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP), Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Perubahan 2015 mencapai Rp 253,7 triliun, atau tercapai 94,3 persen dari targetnya yang sebesar Rp 269,1 triliun.

Bambang menyebutkan, terjadi penurunan tajam pada realisasi penerimaan sumber daya alam (SDA) baik minyak dan gas bumi (migas), maupun non-migas utamanya pertambangan minerba.

"Realisasi PNBP Migas hanya terkumpul Rp 78,4 triliun, jauh di bawah realisasi 2014 yang sudah diaudit LKPP sebesar Rp 216,9 triliun," kata Bambang dalam paparan di Jakarta, Rabu (27/1/2016).

Penyebab utama adalah anjloknya harga minyak dunia, dan tidak tercapainya target lifting minyak.

Realisasi lifting minyak APBN Perubahan 2015 hanya mencapai 777.600 barel per hari (bph), lebih rendah dari targetnya yang sebesar 825.000 bph.

Meskipun begitu, realisasi PNBP Migas tersebut mencapai 96,3 persen dari target dalam APBN Perubahan 2015 yang sebesar Rp 81,4 triliun.

Sementara itu, realisasi PNBP non-migas hanya mencapai Rp 24 triliun, atau 63,8 persen dari target APBN Perubahan 2015 yang sebesar Rp 37,6 triliun.

“PNBP pertambangan minerba terkumpul Rp 18,8 triliun, itu di bawah tahun lalu yang sebesar Rp 19,3 triliun (audit LKPP). Jadi pengaruh harga komoditas ini menghantamnya langsung ke PNBP, terutama yang terkait tambang baik migas maupun non-migas,” kata Bambang.

Realisasi PNBP pertambangan minerba tersebut tercatat hanya mencapai 59,5 persen dibandingkan targetnya dalam APBN Perubahan 2015 yang sebesar Rp 31,7 triliun.

Sementara itu, Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan Askolani mengatakan, penerimaan dari pertambangan minerba masuk dalam dua pos, yakni penerimaan SDA dan PNBP lainnya.

“Kedua-duanya turun. Tapi dibandingkan migas, turunnya harga komoditas minerba tidak begitu banyak,” kata Askolani.

Selain faktor penurunan harga komoditas, tidak tercapainya target PNBP pertambangan minerba juga disebabkan penurunan produksi.

Meski demikian, Askolani membenarkan ketika dikonfirmasi, relaksasi ekspor yang diberikan pemerintah melalui sejumlah instrumen juga menolong penurunan PNBP pertambangan minerba, sehingga turun tidak terlalu tajam.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.