Kompas.com - 02/02/2016, 06:07 WIB
EditorErlangga Djumena
Oleh Rudiyanto
@Rudiyanto_zh

KOMPAS.com - Dalam suatu sesi talkshow pada saat Pesta Reksa Dana yang diselenggarakan oleh Bursa Efek Indonesia dari 27 – 30 Januari 2016 yang lalu, seorang peserta bertanya apakah reksa dana bisa bangkrut?

Sebagai investor, tentu saja salah satu kekhawatiran utamanya adalah ketika dana hasil kerja keras yang diinvestasikan ke reksa dana tidak bisa kembali karena pengelolanya bangkrut.

Jika kita mengikuti berita ekonomi, pada saat krisis ekonomi menimpa Amerika Serikat pada tahun 2008, beberapa perusahaan pengelola investasi yang terkemuka bangkrut karena imbas krisis tersebut.

Meski demikian, sekalipun jika perusahaan pengelola atau Manajer Investasi bangkrut, sebenarnya dana milik nasabah di reksa dana masih tetap aman. Kok bisa? Mari kita pelajari cara kerja reksa dana.

Kontrak Investasi Kolektif
Reksa dana merupakan kontrak investasi kolektif antara Manajer Investasi dengan Bank Kustodian yang bertujuan mengumpulkan dana dari masyarakat untuk kemudian diinvestasi di produk pasar modal.

Sesuai dengan definisi di atas, berarti dalam reksa dana terdapat 2 pihak yaitu Manajer Investasi dan Bank Kustodian. Hak dan kewajiban dari masing-masing pihak sudah tercantum dengan jelas dalam kontrak tersebut.

Referensi: Bank Kustodian, Manajer Investasi, dan Agen Penjual Reksa Dana

Secara sederhana, kewajiban Manajer Investasi adalah melakukan pengelolaan dana dan atas pengelolaan tersebut perusahaan diperbolehkan mengutip biaya pengelolaan (management fee).

Ketika investor berminat menanamkan dananya, uang milik investor ditransfer ke rekening reksa dana di bank kustodian. Kemudian dari dana tersebut, Manajer Investasi bisa memberikan instruksi kepada bank kustodian untuk membayar / menagih atas transaksi pembelian / penjualan surat berharganya.

Penyimpanan aset-aset tersebut secara fisik dilakukan di bank kustodian, namun karena sekarang sudah berbasis elektronik maka penyimpanannya lebih banyak dalam bentuk dokumen baik yang cetak maupun elektronik.

Secara fisik, Manajer Investasi tidak memiliki hak untuk mengakses aset tersebut sehingga aman dari risiko pencurian. Aset yang disimpan di reksa dana juga tidak bisa diakui sebagai aset milik Manajer Investasi.

Dengan prosedur tersebut, maka sekalipun Manajer Investasi bangkrut, uang nasabah dan aset surat berharga tetap aman disimpan di bank kustodian.Apabila kreditur menyita aset milik Manajer Investasi, aset nasabah yang tersimpan di reksa dana tidak dapat disita karena bukan milik Manajer Investasi.

Dalam hal jika Manajer Investasi pengelolanya bangkrut, biasanya pilihan yang diambil adalah membubarkan reksa dana tersebut dengan cara menjual seluruh aset dan mengembalikan kepada masing-masing investor. Opsi lain adalah mengalihkannya kepada Manajer Investasi yang lain.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.