Produsen Tahan Produksi, Harga Minyak Diprediksi Bisa 50 Dollar AS

Kompas.com - 21/02/2016, 17:18 WIB
|
EditorErlangga Djumena
NEW YORK, KOMPAS.com — Seorang analis menyatakan, persetujuan beberapa negara produsen minyak utama dunia untuk menahan produksi minyak dapat menjadi sinyal positif terhadap harga minyak dunia, meski tidak berlanjut pada kesepakatan formal.

"Arab Saudi dan Rusia, bahkan Iran, secara tidak langsung, mengadakan pembicaraan sehingga sebuah proses telah dimulai saat ini," kata kepala analis riset komoditas AS di Societe Generale, Mike Wittner, seperti dikutip CNBC.

Meskipun demikian, pasar masih khawatir bahwa penahanan produksi dapat mengganggu harga minyak mentah. Wittner menyebut, harga minyak saat ini sudah berada di bawah fundamentalnya, yakni 40 dollar AS per barrel.

Wittner memprediksi, pasokan minyak akan mencapai momentumnya hingga 50 dollar AS per barrel pada akhir tahun 2016 ini.

"Pada paruh kedua 2016, pembentukan pasokan global akan lebih sedikit," ujar dia.

Beberapa waktu lalu, Rusia dan beberapa negara anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) membicarakan tentang penahanan produksi minyak. Namun, Iran sempat enggan menyetujui kesepakatan tersebut, yang bertujuan menstabilkan harga minyak dunia yang jatuh.

Menteri Minyak Iran Bijan Zanganeh pun dikabarkan akhirnya ikut dalam pembicaraan penahanan produksi tersebut.

Sebelumnya, Iran menyatakan akan meningkatkan produksi minyak hingga 500.000 barrel per hari setelah sanksi ekonomi terhadap mereka dicabut pada awal tahun 2016.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNBC
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Laba Bersih Alfamart Tumbuh 83,83 Persen Jadi Rp 1,95 Triliun Sepanjang 2021

Laba Bersih Alfamart Tumbuh 83,83 Persen Jadi Rp 1,95 Triliun Sepanjang 2021

Whats New
Kenaikan Tarif KRL Masih Terus Dikaji

Kenaikan Tarif KRL Masih Terus Dikaji

Whats New
LPDP Buka Beasiswa Bidang Metalurgi dan Sains, Simak Syarat dan Jadwal Seleksinya

LPDP Buka Beasiswa Bidang Metalurgi dan Sains, Simak Syarat dan Jadwal Seleksinya

Whats New
“Sinyal” The Fed Naikkan Suku Bunga Lagi, Wall Street Berakhir Menguat

“Sinyal” The Fed Naikkan Suku Bunga Lagi, Wall Street Berakhir Menguat

Whats New
Ini Daftar Terkini 52 Bank yang Beri Tarif Transfer Antarbank Rp 2.500

Ini Daftar Terkini 52 Bank yang Beri Tarif Transfer Antarbank Rp 2.500

Whats New
Mulai 28 Mei, Transit di Stasiun Manggarai Tak Perlu Menyeberang Rel

Mulai 28 Mei, Transit di Stasiun Manggarai Tak Perlu Menyeberang Rel

Whats New
Simak 4 Hacks Keuangan bagi Para 'First Jobber'

Simak 4 Hacks Keuangan bagi Para "First Jobber"

Earn Smart
Luhut Lapor Jokowi: Ada Perusahaan Kuasai 500 Ha Sawit, Tapi Kantornya di Luar Negeri

Luhut Lapor Jokowi: Ada Perusahaan Kuasai 500 Ha Sawit, Tapi Kantornya di Luar Negeri

Whats New
Luhut Lobi Elon Musk Bikin Pabrik Tesla di Kalimantan Utara

Luhut Lobi Elon Musk Bikin Pabrik Tesla di Kalimantan Utara

Whats New
Bahlil Sebut Perusahaan Belgia Minat Kembangkan EBT Berbasis Hidrogen di Indonesia

Bahlil Sebut Perusahaan Belgia Minat Kembangkan EBT Berbasis Hidrogen di Indonesia

Whats New
Allianz dan Bank QNB Luncurkan Produk Paydi

Allianz dan Bank QNB Luncurkan Produk Paydi

Whats New
Garap 'Rare Earth', PT Timah Cari Partner

Garap "Rare Earth", PT Timah Cari Partner

Whats New
Dalam Gelaran WEF 2022, Dirut BRI Beberkan Inovasi Dukung Pembiayaan Berkelanjutan

Dalam Gelaran WEF 2022, Dirut BRI Beberkan Inovasi Dukung Pembiayaan Berkelanjutan

Rilis
Alasan Ada 'Switch Over' 5 di Stasiun Manggarai, DJKA: untuk Menata Perjalanan Kereta Api

Alasan Ada "Switch Over" 5 di Stasiun Manggarai, DJKA: untuk Menata Perjalanan Kereta Api

Whats New
Segera Daftar, LPDP dan Kemenkomarves Beri Beasiswa Bidang Metalurgi dan Sains

Segera Daftar, LPDP dan Kemenkomarves Beri Beasiswa Bidang Metalurgi dan Sains

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.