Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Investor China Caplok Perusahaan Peternakan Sapi Perah Terbesar di Australia

Kompas.com - 23/02/2016, 17:43 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko
SYDNEY, KOMPAS.com — Investor asal China, Lu Xianfeng, mencaplok sebuah perusahaan peternakan sapi perah terbesar di Australia, Tasmanian Land Company (TLC).

Hal itu semakin mengukuhkan dominasi China terhadap perusahaan-perusahaan di negara lain. Adapun nilai akuisisi mencapai 280 juta dollar Australia atau setara dengan 202 juta dollar AS (Rp 2,7 triliun).

Sebagaimana dikutip dari AFP, Selasa (23/2/2016), langkah akuisisi itu telah direstui oleh Menteri Keuangan Australia.

Sebelumnya, rencana penjualan perusahaan peternakan yang berbasis di Tasmania tersebut sempat terganjal lantaran cukup sensitif terkait dengan "kepentingan nasional" negara itu.

"Saya cukup puas dengan penawaran oleh Moon Lake (perusahaan milik Lu), dan hal ini tidak mencederai kepentingan nasional Australia," kata Menteri Keuangan Australia Scoot Morrison.

Morrison menyatakan, investasi tersebut akan membantu mendorong penyerapan tenaga kerja dan investasi langsung pada industri yang dianggap cukup penting di Tasmania.

"Australia menyambut dan mendukung secara penuh investasi asing ini," jelasnya.

Sementara itu, pemegang saham sebelumnya yang berbasis di Selandia Baru, yakni Dewan Kota Playmouth, juga menyambut baik aksi akuisisi tersebut.

Dalam penjelasannya, Lu menyatakan bahwa pihaknya berkomitmen untuk mengembangkan bisnis peternakan yang baru dicaplok itu.

Meski demikian, aksi korporasi itu bukannya tanpa ganjalan. Beberapa politisi independen menentang rencana pencaplokan itu, dan ingin agar TLC dipegang oleh investor Australia.

Seperti yang diungkapkan politisi Tasmania, Andrew Wilkie, yang menyatakan kecewa dengan langkah tersebut.

"Hari ini sudah dipastikan bahwa Pemerintah Australia tidak peduli dengan pentingnya kepemilikan oleh lokal atas aset strategis tersebut," ujarnya dalam pernyataan resmi.

Sebelumnya, investor Australia, yakni TasFoods Limited, gagal mencaplok perusahaan tersebut. Demikian juga sejumlah calon investor lokal yang mengalami cerita yang sama.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber AFP
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] Penjelasan Tokopedia soal Pembatalan Voucher Rp 100.000 | KAI soal Tiket Kereta Mahal

[POPULER MONEY] Penjelasan Tokopedia soal Pembatalan Voucher Rp 100.000 | KAI soal Tiket Kereta Mahal

Whats New
Aktivasi BNI Mobile Banking Gagal Terus? Ini Solusinya

Aktivasi BNI Mobile Banking Gagal Terus? Ini Solusinya

Spend Smart
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Ketahui, Ini Tarif Listrik Per kWh yang Berlaku Januari-Maret 2023

Ketahui, Ini Tarif Listrik Per kWh yang Berlaku Januari-Maret 2023

Spend Smart
Indonesia Punya Kereta Panoramic, Menhub: Tidak Perlu Jauh ke Luar Negeri

Indonesia Punya Kereta Panoramic, Menhub: Tidak Perlu Jauh ke Luar Negeri

Whats New
Cara Cek Kendaraan Terkena Tilang Elektronik atau Tidak

Cara Cek Kendaraan Terkena Tilang Elektronik atau Tidak

Spend Smart
Daftar UMR Tegal 2023: Kota Tegal dan Kabupaten Tegal

Daftar UMR Tegal 2023: Kota Tegal dan Kabupaten Tegal

Work Smart
Sudah Impor, Harga Beras Tetap Mahal, Oknum Disalahkan

Sudah Impor, Harga Beras Tetap Mahal, Oknum Disalahkan

Whats New
Sumur Migas di Lepas Pantai Karawang Jawa Barat Siap Dioperasikan

Sumur Migas di Lepas Pantai Karawang Jawa Barat Siap Dioperasikan

Whats New
Pemkab Lamongan Salurkan BPJS Ketenagakerjaan kepada 8.000 Nelayan

Pemkab Lamongan Salurkan BPJS Ketenagakerjaan kepada 8.000 Nelayan

Whats New
Mentan SYL: Badan Karantina Pertanian Bukan Penjaga Pintu, Mereka 'Energizer' Ekspor dan Impor

Mentan SYL: Badan Karantina Pertanian Bukan Penjaga Pintu, Mereka "Energizer" Ekspor dan Impor

Rilis
Hampir Rampung, Kereta Cepat Jakarta-Bandung Bakal Beroperasi Juli 2023

Hampir Rampung, Kereta Cepat Jakarta-Bandung Bakal Beroperasi Juli 2023

Whats New
Ramai Belanja Pakai Voucher Dibatalkan Otomatis, Ini Penjelasan Tokopedia

Ramai Belanja Pakai Voucher Dibatalkan Otomatis, Ini Penjelasan Tokopedia

Whats New
Komisi IV DPR RI Sidak Pabrik Arang di Batam yang Bahan Bakunya dari Mangrove

Komisi IV DPR RI Sidak Pabrik Arang di Batam yang Bahan Bakunya dari Mangrove

Whats New
Anak Buah Luhut Tak Setuju soal Food Estate Humbahas Dianggap Gagal

Anak Buah Luhut Tak Setuju soal Food Estate Humbahas Dianggap Gagal

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+