Warga Negara China Wajib Jalan-jalan ke Luar Negeri Tiap Tahun

Kompas.com - 27/02/2016, 09:25 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
TANJUNG PINANG, KOMPAS.com - Dalam beberapa tahun belakangan, semakin banyak wisatawan asal China yang melakukan perjalanan ke luar negeri.

Bahkan, setiap tahunnya sebanyak 75 juta orang wisatawan China melancong ke luar negeri.

Akan tetapi, dari jumlah yang amat besar tersebut, hanya sekitar 700.000 hingga 800.000 orang yang datang ke Indonesia. Artinya, kurang dari 1 persen dari jumlah tersebut yang melancong ke Tanah Air.

Banyaknya turis asal China menjadi peluang bagi maskapai penerbangan. "Market China adalah pasar masa depan untuk maskapai penerbangan Indonesia. Semuanya harus kompak membuat Indonesia menjadi tujuan wisata untuk pasar China," ujar Commercial Director Sriwijaya Air Toto Nursatyo di Bandara Raja Haji Fisabilillah, Jumat (26/2/2016).

Toto memaparkan, ada kebijakan yang diberlakukan di China di mana setiap penduduk dengan besaran pendapatan dan pajak tertentu diwajibkan bepergian ke luar negeri. Namun, mereka hanya boleh bepergian ke satu negara setiap tahun.

"Kenapa begitu, karena masalah moneter. Mereka mendorong orang China ke luar negeri untuk melihat globalisasi. Likuiditas mereka terlalu banyak, ketimbang bayar besar ke bunga bank, mereka membuat kebijakan ini agar uangnya dibelanjakan di luar negeri. Kebijakan ini membuat gerakan ke luar negeri memang didorong pemerintah," terang Toto.

Toto menuturkan, potensi seperti ini dapat ditangkap oleh Indonesia untuk menarik wisatawan datang. Pasalnya, gelombang perjalanan para wisatawan dalam jumlah besar ini berlangsung setiap tahun dan secara terus-menerus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Akhir Pekan, Simak Promo dari Bioskop CGV,  XXI, dan Cinepolis

Akhir Pekan, Simak Promo dari Bioskop CGV, XXI, dan Cinepolis

Spend Smart
Puji Produk UMKM, Sandiaga Uno: Keren Banget, Saya Sih Amaze Banget...

Puji Produk UMKM, Sandiaga Uno: Keren Banget, Saya Sih Amaze Banget...

Whats New
Pendekatan Ergo, Ego, dan Eco

Pendekatan Ergo, Ego, dan Eco

Whats New
[POPULER MONEY] Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai | Gaji Ke-13 ASN Cair

[POPULER MONEY] Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai | Gaji Ke-13 ASN Cair

Whats New
Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Pedagang Pasar Kramat Jati: Alhamdulillah Banyak yang Pakai

Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Pedagang Pasar Kramat Jati: Alhamdulillah Banyak yang Pakai

Whats New
Perhitungan Iuran BPJS Ketenagakerjaan yang Dibayar Perusahaan dan Pekerja

Perhitungan Iuran BPJS Ketenagakerjaan yang Dibayar Perusahaan dan Pekerja

Spend Smart
APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

Whats New
Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang 'Sembunyikan' Hartanya di Luar Negeri

Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang "Sembunyikan" Hartanya di Luar Negeri

Whats New
Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Whats New
6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

Whats New
Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak 'Sembunyikan' Hartanya di Singapura

Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak "Sembunyikan" Hartanya di Singapura

Whats New
Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Whats New
Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Rilis
Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Whats New
Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.