Nyaris di Seluruh Dunia, Nilai Batubara Masih Tak Ekonomis

Kompas.com - 18/03/2016, 15:15 WIB
Ilustrasi tambang TOTO SIHONOIlustrasi tambang
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Nyaris di seluruh dunia, nilai batubara saat ini terhitung masih tak ekonomis. Lantaran kenyataan itu, menurut catatan laman Bloomberg pada Kamis (18/3/2016), perusahaan-perusahaan besar pertambangan batubara di Amerika Serikat, China, Australia, bahkan Indonesia, melakukan peninjauan ulang portofolio bisnis mereka.

Di Amerika Serikat, Bloomberg menyoroti perusahaan tambang batubara terbesar Peabody Energy Corp. Melorotnya harga batubara hingga 50,15 dollar AS per metrik ton untuk pengiriman Mei 2016 membuat utang perusahaan itu kian jumbo hingga menyentuh 6,3 miliar dollar AS. Perusahaan itu pun terancam bangkrut.

Tak hanya itu, para analis di Negeri Uwak Sam tersebut pun mengatakan bahwa Peabody sudah kehilangan 98 persen nilai pasarnya sepanjang 12 bulan ke belakang. Sementara, para pesaing Peabody juga berada di jurang kebangkrutan. Mereka adalah Walter Energy Inc, Alpha Natural Resources Inc, dan Arch Coal Inc.

Para analis itu juga memetakan bahwa ada empat pemicu merosotnya nilai batubara. Keempat pemicu itu adalah anjloknya permintaan pasar, utang perusahaan yang menumpuk, ketatnya regulasi lingkungan, serta kian murahnya harga gas alam.

Di sisi lain, andai dihitung-hitung, harga batubara sejak 2011 sudah turun hingga 75 persennya. Sementara, pasar batubara AS pun susut drastis mencapai 6 miliar dollar AS dari posisi pada 2011 di angka 70 miliar dollar AS.

Karyawan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Catatan datang juga dari laman apbi-icma.org yang dikelola Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI). Lembaga itu mengunggah informasi kondisi bisnis pertambangan batubara di China. Sejak 1 Maret 2016, menurut data dari Kementerian Sumber Daya Manusia dan Keamanan Sosial China, sudah terjadi pemutusan hubungan kerja (PHK) di sektor batubara dan baja hingga 1,8 juta orang. Rinciannya, kata Menteri Yin Weimin, 1,3 juta karyawan sektor pertambangan batubara dan 500.000 karyawan dari sektor baja.

Menghadapi kondisi itu, pemerintah China memilih tak tinggal diam. Pemerintah China sudah mengalokasikan dana hingga 100 miliar yuan atau setara dengan 27 miliar dollar AS untuk penanggulangan masalah PHK, khususnya pada kedua sektor itu.

Sementara itu, menurut pandangan Direktur Eksekutif  Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) Supriatna Sahala, di laman tersebut, perusahaan-perusahaan sektor tambang dan migas skala global mulai meninjau ulang portofolio bisnis mereka di Indonesia. Bila dimungkinkan, mereka akan fokus ke lokasi-lokasi pertambangan mereka di negara lain yang lebih mendatangkan keuntungan.

Di Indonesia, terkini, sudah lebih dari 125 perusahaan di Kalimantan Timur yang tidak beroperasi. Dampaknya, ribuan orang berpotensiterkena PHK. Gelombang PHK bakal terus terjadi mengingat harga komoditas energi masih memburuk.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.