Christovita Wiloto
CEO & Managing Partners di PowerPR

CEO & Managing Partners di PowerPR - Christovita Wiloto & Partners
Lahir di Cilincing di akhir tahun 60-an, penulis buku "The Power of Public Relations dan Behind Indonesia's Headlines" ini adalah pendiri Indonesia Young Entrepreneurs dan Strategic Indonesia.

Generasi Y & Z dan Matinya “Middle Man”

Kompas.com - 29/03/2016, 16:33 WIB
Tak salah, Generasi Y memang lebih akrab dengan teknologi ketimbang pendahulunya. THINKSTOCKPHOTOSTak salah, Generasi Y memang lebih akrab dengan teknologi ketimbang pendahulunya.
EditorWisnubrata

Unjuk rasa pengemudi transportasi konvensional dua pekan lalu merupakan gejala wajar dari ketidakpahaman Generasi X (usia di atas 35 tahun) akan fenomena mendesaknya Generasi Y atau Generasi Millenial (usia 16-35 tahun) dan Generasi Z atau Generasi Post Millenial (usia 6-16 tahun) yang memiliki paradigma berpikir sangat berbeda.

Generasi X ini rupanya juga gagap teknologi alias gaptek. Mereka, walau merupakan pengguna internet dan digital, tidak paham betul tentang sedang terjadinya “revolusi” media sosial.

Namun, pastilah Generasi X akan marah saat disebut gaptek, karena mereka merasa memang menguasai teknologi. Tapi, cara generasi ini menguasai teknologi sangat jauh berbeda dibandingkan cara Generasi Y dan Z.

Misalnya, Generasi X masih mau beli koran dan baca koran secara urut dari halaman pertama sampai terakhir. Sementara Gen Y dan Z, mana mau beli koran?

Mereka tidak perlu media cetak, karena cukup search berita di ponsel pintarnya. Mereka juga tidak minat dengan urutan berita yang disajikan media. Gen Y dan Z tahu apa yang mereka mau.

Sementara itu, Gen X masih setia menyimak televisi dan duduk manis di jam-jam tertentu menunggu tayangan kesukaannya muncul. Sebaliknya, Gen Y dan X tidak butuh televisi, apalagi disuruh menantikan tayangan demi tayangan, kecuali siaran langsung pertandingan sepakbola atau sejenisnya. Semua bisa mereka tonton di internet baik via YouTube, televisi streaming, dan lain lain.

Nah, jangan kaget kalau stasiun-stasiun televisi yang besar-besar itu akan mati, digantikan dengan anak-anak muda yang dengan kamera sederhana dari ruang idekosnya membuat monolog yang lucu-lucu untuk diunggah ke YouTube dengan penonton jutaan orang.

“Gilanya” lagi, tayangan itu bisa bertahan lebih dari 10 tahun di internet. Selain tayangan itu akan terus ditonton orang, bahkan bisa dibayar mahal oleh YouTube. Edan!

Tinggal nama

Saya sendiri juga termasuk generasi X, yang walaupun sebagai Pendiri Komunitas IYE! Indonesian Young Entrepreneurs dan terus berinteraksi dengan lebih dari 30.000 entrepreneur muda Gen Y, sampai saat ini saya masih mengalami kesulitan untuk memahami mereka.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.