Jika Penerimaan Pajak Triwulan I Rendah, Sepanjang Tahun Juga Akan Rendah

Kompas.com - 29/03/2016, 19:30 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Hingga bulan Februari 2016, realisasi penerimaan pajak baru mencapai Rp 122,4 trilun.

Angka tersebut setara dengan sembilan persen dari target penerimaan pajak dalam APBN 2016 yang sebesar Rp 1.360 triliun.

Melihat realisasi tersebut, Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Akhmad Akbar Susamto pesimistis pencapaian penerimaan pajak di triwulan pertama tahun ini bakal lebih tinggi dari tahun sebelumnya.

"Idealnya hingga akhir Maret, realisasi penerimaan pajak mencapai Rp 340 triliun, atau 25 persen dari target. Dengan waktu tinggal beberapa hari, nampaknya berat bagi pemerintah untuk mengejar kekurangan sebesar Rp 217,6 triliun," kata dia di Jakarta, Selasa (29/3/2016).

Padahal, sambung Akbar, dari data pengalaman tahun-tahun sebelumnya, sebagian besar realisasi penerimaan pajak datang pada bulan-bulan awal atau triwulan awal.

Realisasi penerimaan pajak di triwulan-I tahun 2015 mencapai 37,3 persen dari target.

Di triwulan tahun sebelumnya, realisasi penerimaan pajak mencapai 43,7 persen.

Sedangkan pada triwulan-I tahun 2013, realisasi penerimaan pajaknya mencapai 41,5 persen.

Akbar menambahkan, secara tradisi, realisasi penerimaan pajak di triwulan-triwulan berikutnya tidak sebesar di triwulan pertama.

"Pada tahun 2015, realisasi penerimaan pajak triwulan-II cuma nambah 4 persen, triwulan-III nambah 12 persen, dan triwulan-IV nambah 30 persen, tapi tetap lebih rendah (triwulanannya) dari triwulan-I," jelas dia.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cek Langsung Seleksi PPPK Nakes, Menteri PANRB Pastikan Tidak Ada Joki Tes

Cek Langsung Seleksi PPPK Nakes, Menteri PANRB Pastikan Tidak Ada Joki Tes

Whats New
Kementerian PUPR: Uji Coba Sistem Bayar Tol Tanpa Berhenti Ditargetkan Mulai 1 Juni 2023

Kementerian PUPR: Uji Coba Sistem Bayar Tol Tanpa Berhenti Ditargetkan Mulai 1 Juni 2023

Whats New
Sebut Harga Ayam Terlalu Murah, Mendag Zulhas: Bisa Buat Pengusaha Ternak Bangkrut

Sebut Harga Ayam Terlalu Murah, Mendag Zulhas: Bisa Buat Pengusaha Ternak Bangkrut

Whats New
Marak Penipuan Mengatasnamakan Kurir Ekspedisi, BRI Imbau Tidak Sembarang Mengunduh File

Marak Penipuan Mengatasnamakan Kurir Ekspedisi, BRI Imbau Tidak Sembarang Mengunduh File

Whats New
ARB Berjilid-jilid Berlanjut, Saham GOTO Kini Setara Rp 100 Per Lembar

ARB Berjilid-jilid Berlanjut, Saham GOTO Kini Setara Rp 100 Per Lembar

Whats New
Susi Air Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Susi Air Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Pastikan Arah Kebijakan Tepat, Bapanas, Kementan, dan BPS Sepakat Sinkronisasi Data Beras

Pastikan Arah Kebijakan Tepat, Bapanas, Kementan, dan BPS Sepakat Sinkronisasi Data Beras

Whats New
Daftar Upah Minimum 2023 di 27 Kabupaten/Kota Provinsi Jawa Barat

Daftar Upah Minimum 2023 di 27 Kabupaten/Kota Provinsi Jawa Barat

Whats New
Indonesia Bujuk Jepang Buka Penempatan Pekerja Migran Sektor Pariwisata

Indonesia Bujuk Jepang Buka Penempatan Pekerja Migran Sektor Pariwisata

Work Smart
Joe Biden dan Ancaman terhadap Transisi Energi Indonesia

Joe Biden dan Ancaman terhadap Transisi Energi Indonesia

Whats New
Semakin Tertekan, IHSG Masuk ke Level Psikologis 6.700

Semakin Tertekan, IHSG Masuk ke Level Psikologis 6.700

Whats New
Siap-siap, Bulog Akan Impor Beras 200.000 Ton di Akhir Tahun

Siap-siap, Bulog Akan Impor Beras 200.000 Ton di Akhir Tahun

Whats New
Siap-siap, OJK Bakal Sisir Produk Saving Plan di Perusahaan Asuransi

Siap-siap, OJK Bakal Sisir Produk Saving Plan di Perusahaan Asuransi

Whats New
Melonjak Rp 15.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Melonjak Rp 15.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Earn Smart
Buwas Beberkan Kekeliruan Data Stok Beras dari Kementan

Buwas Beberkan Kekeliruan Data Stok Beras dari Kementan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.