Pertaruhan 3,5 Miliar Dollar AS Foxconn Untuk Tetap Bersama Apple

Kompas.com - 01/04/2016, 10:30 WIB
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

SEOUL, KOMPAS.com - Setelah mengakuisisi perusahaan Jepang Sharp Corp, Foxconn berharap dapat menjadi perusahaan yang memberikan teknologi layar high-end OLED terkini, untuk perangkat masa depan Apple Inc.

Saat ini, Apple merupakan kustomer utama Foxconn, terutama dalam hal perakitan iPhone.

Namun, walaupun ada Foxconn dibelakangnya, Sharp tetap saja menghadapi persaingan yang ketat dengan rival-rivalnya, yang mengembangkan panel display lebih mutakhir, yakni yang bisa dilipat atau "foldable".

Ahli industri mengatakan, produsen display China seperti BOE Technology Group dan Tianma Microelectronics saat ini memiliki perkembangan cepat dalam hal teknologi organic light emitting diode (OLED).

Foxconn, atau secara resmi Hon Hai Precision Industry Co, memiliki serangkaian bisnis yang meliputi bisnis layar datar. Dengan penambahan Sharp, yang menyuplai layar untuk iPhone, akan membuat Foxconn jadi produsen panel liquid crystal display (LCD) utama di dunia.

Sayangnya, Sharp yang saat ini didera kerugian yang besar, belum pernah memproduksi OLED. Hal ini akan jadi risiko besar bagi Foxconn.

"Saat Sharp memproduksi OLED, pasti akan terkejar oleh produsen China. Artinya, bukan hanya Hon Hai dalam permainan ini," kata Vincent Chen, analis Yuanta Investment Consulting di Taipei. "Risiko investasi Hon Hai dengan Sharp relatif besar," lanjut dia.

Kemahalan

Chairman Foxconn Technology Group Terry Gou sebenarnya sudah memangkas harga pembelian Sharp sebesar 100 miliar yen atau 890 miliar dollar AS, dari harga sebelumnya.

Harga ini dinilai beberapa pengamat masih mahal. Foxconn menghabiskan dana 389 miliar yen pada Rabu lalu untuk membeli Sharp, dengan harga 88 yen per saham. Foxconn akan memiliki 34 persen saham Sharp.

Perjanjian ini memberikan Sharp valuasi 16,3 kali dalam 12 bulan earning terakhir. Valuasi menengah untuk Sharp di 12.1 kali.

"Sekaleng cacing dengan harga diskon tetaplah sekaleng cacing. Memberikan Sharp keuntungan malah menempatkan Hon Hai pada risiko. Hon Hai sepertinya mebeli Sharp terlalu mahal," kata Alberto Moel, analis teknologi di Sanford C. Bernstein & Co.

Kompas TV Apple Paling Banyak Muncul Di Film Box Office
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lupa PIN ATM BNI dan MPIN BNI Mobile? Begini Cara Mengatasinya

Lupa PIN ATM BNI dan MPIN BNI Mobile? Begini Cara Mengatasinya

Whats New
Ini Cara Badan Pangan Nasional Jaga Stabilitas dan Ketersediaan Gula

Ini Cara Badan Pangan Nasional Jaga Stabilitas dan Ketersediaan Gula

Whats New
Cara Bayar Pajak Motor Secara Online, Mudah dan Bisa dari Rumah

Cara Bayar Pajak Motor Secara Online, Mudah dan Bisa dari Rumah

Spend Smart
Cara Daftar Internet Banking BNI dengan Mudah

Cara Daftar Internet Banking BNI dengan Mudah

Spend Smart
Terlalu Banyak Pupuk Kimia, 72 Persen Lahan Pertanian RI Kini Kritis

Terlalu Banyak Pupuk Kimia, 72 Persen Lahan Pertanian RI Kini Kritis

Whats New
Apakah Fasilitas Kendaraan Kantor Termasuk Natura yang Dipajaki?

Apakah Fasilitas Kendaraan Kantor Termasuk Natura yang Dipajaki?

Whats New
Biaya dan Syarat Nikah Terbaru di KUA Tahun 2022

Biaya dan Syarat Nikah Terbaru di KUA Tahun 2022

Spend Smart
Full Cashless, Ini Cara Beli Tiket Kapal Jepara–Karimunjawa 2022

Full Cashless, Ini Cara Beli Tiket Kapal Jepara–Karimunjawa 2022

Spend Smart
Hari Senin Diperkirakan Padat Imbas Rute Baru KRL, 3 Kereta 'Standby' di Bukit Duri

Hari Senin Diperkirakan Padat Imbas Rute Baru KRL, 3 Kereta "Standby" di Bukit Duri

Whats New
Terowongan 'Headrace' Selesai Dibor, Pembangunan PLTA Asahan 3 Capai 55 Persen

Terowongan "Headrace" Selesai Dibor, Pembangunan PLTA Asahan 3 Capai 55 Persen

Whats New
Kereta Api Pertama di Sulawesi Selatan, Jalur Maros-Barru Ditargetkan Beroperasi Oktober 2022

Kereta Api Pertama di Sulawesi Selatan, Jalur Maros-Barru Ditargetkan Beroperasi Oktober 2022

Whats New
Forum B20 Indonesia, Kadin Soroti Permasalahan Pendidikan di Era Digital

Forum B20 Indonesia, Kadin Soroti Permasalahan Pendidikan di Era Digital

Whats New
Kekuatan UKM Lokal dalam Menghidupi Wisata dan Masyarakat Lokal

Kekuatan UKM Lokal dalam Menghidupi Wisata dan Masyarakat Lokal

Smartpreneur
BCA Raih Penghargaan “The Best Overall Big Caps” dari IICD

BCA Raih Penghargaan “The Best Overall Big Caps” dari IICD

Whats New
RUPST PGN 2022 Setujui Deviden 67,8 Persen dari Laba Bersih 2021

RUPST PGN 2022 Setujui Deviden 67,8 Persen dari Laba Bersih 2021

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.