Menperin: Industri Kerajinan Berkembang, Lapangan Kerja Tercipta

Kompas.com - 21/04/2016, 06:30 WIB
Menteri Perindustrian Saleh Husin. Febri Ardani/KompasOtomotifMenteri Perindustrian Saleh Husin.
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Semakin pesatnya geliat industri kerajinan turut berdampak pada regenerasi perajin di Indonesia. Kerajinan yang merupakan bagian industri kreatif pun bertambah ragam dan corak motif lantaran modifikasi terus berkembang.

Menteri Perindustrian Saleh Husin mengatakan, industri membutuhkan siklus produksi, baik proses, ketersediaan bahan baku maupun pelaku.

Menurut dia, bertumbuhnya industri kerajinan dan pasar domestik serta ekspor yang meluas membuat lapangan kerja jadi terbuka.

"Dari sinilah, pelan-pelan tapi pasti terjadi regenerasi perajin,” kata Saleh, saat pembukaan Jakarta International Handicraft Trade Fair INACRAFT 2016 di Jakarta Convention Center (JCC) Jakarta, Rabu (20/4/2016).

Pesatnya industri kecil dan menengah berpeluang mengubah posisi seorang pengrajin mengembangkan usaha sendiri dan merekrut karyawan.

Transfer pengetahuan dan keterampilan pun terjadi seiring pasar yang berkembang. Sehingga, produk kerajinan terus mengalami inovasi.

“Kalau kita lihat dari dekat, mereka mempekerjakan saudara, tetangga bahkan merekrut tenaga kerja dari lingkungan yang lebih jauh. Artinya, lapangan kerja tercipta di daerah-daerah dan ekonomi berkembang,” ujarnya.

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil Menengah (IKM) juga aktif mendorong kapasitas dan kualitas produk industri kecil dan menengah. 

Misal, melalui Unit Pelaksana Teknis (UPT), Badan Riset dan Standardisasi Industri serta pusat pengembangan industri kreatif seperti Bali Creative Industry Center.

Merujuk Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2015-2019,  Kemenperin menyasar tumbuhnya industri kecil sekitar 20 ribu unit usaha.

Juga, menyasar penambahan 9 ribu usaha industri berskala besar dan sedang. Targetnya, 50 persen dari usaha-usaha tersebut tumbuh di luar Jawa.

Kompas TV Komentar Warga Soal Isu Reshuffle
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.