Perusahaan Teknologi Dominasi Peringkat Gaji Tertinggi di AS

Kompas.com - 21/04/2016, 11:30 WIB
|
EditorAprillia Ika

NEW YORK, KOMPAS.com — Apabila mempertimbangkan gaji sebagai faktor utama dalam mencari pekerjaan, tampaknya Anda harus memilih perusahaan teknologi atau konsultan manajemen.

Pasalnya, perusahaan teknologi mendominasi daftar perusahaan yang memberikan gaji tertinggi.

Temuan ini didasarkan pada kompilasi laporan gaji perusahaan yang dihimpun Glassdoor. Perusahaan konsultan berada di peringkat kedua setelah perusahaan teknologi.

Adapun Visa adalah satu-satunya perusahaan di sektor keuangan yang masuk daftar itu.

Semua perusahaan yang masuk daftar 25 perusahaan dengan gaji tertinggi memberikan median gaji tak kurang dari 140.000 dollar AS atau setara sekitar Rp 1,84 miliar.

Selain itu, perusahaan dengan gaji tertinggi umumnya berkantor di kota bergengsi, seperti New York City dan Silicon Valley.

Akan tetapi, laporan Glassdoor tersebut juga menyatakan bahwa median gaji sekitar 100.000 dollar AS yang setara Rp 1,3 miliar jarang terjadi.

Hal ini berlaku di mana pun perusahaan berpusat di seluruh negara bagian di AS.

Menurut Glassdoor, pendorong utama pemberian gaji besar adalah permintaan dan kebutuhan akan karyawan dengan tingkat pendidikan yang baik dan memiliki keterampilan mumpuni.

"Di teknologi, kami terus melihat seperti perang gaji untuk para karyawan bertalenta masih tetap aktif dan belum pernah terjadi sebelumnya," ungkap Andrew Chamberlain, Kepala Ekonom Glassdoor.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber CNN Money
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PTPN Group Bangun Pabrik BioCNG Berbahan Baku Limbah Cair Kelapa Sawit

PTPN Group Bangun Pabrik BioCNG Berbahan Baku Limbah Cair Kelapa Sawit

Whats New
Wujukan Net Zero Operations, Sustainability Harus Jadi Prioritas Industri

Wujukan Net Zero Operations, Sustainability Harus Jadi Prioritas Industri

Rilis
Antisipasi Kecelakaan Beruntun, Kemenhub Tingkatkan Pengawasan Angkutan Pariwisata

Antisipasi Kecelakaan Beruntun, Kemenhub Tingkatkan Pengawasan Angkutan Pariwisata

Whats New
Ini Alasan Pertamina Dorong Masyarakat Daftar Lewat Website MyPertamina Ketimbang ke Aplikasi

Ini Alasan Pertamina Dorong Masyarakat Daftar Lewat Website MyPertamina Ketimbang ke Aplikasi

Whats New
Syarat dan Cara Ajukan KUR BRI Online 2022 lewat kur.bri.co.id

Syarat dan Cara Ajukan KUR BRI Online 2022 lewat kur.bri.co.id

Whats New
Gaji ke-13 PNS Cair, Sri Mulyani Sebut untuk Bayar Sekolah Anak

Gaji ke-13 PNS Cair, Sri Mulyani Sebut untuk Bayar Sekolah Anak

Whats New
Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Whats New
Segini Besaran Gaji ke-13 Pensiunan PNS yang Cair Mulai Hari Ini

Segini Besaran Gaji ke-13 Pensiunan PNS yang Cair Mulai Hari Ini

Earn Smart
Selenggarakan Virtual Run & Ride, Bluebird Turut Dukung Program Ketahanan Pangan

Selenggarakan Virtual Run & Ride, Bluebird Turut Dukung Program Ketahanan Pangan

Whats New
6 Bandara Angkasa Pura I Telah Memberangkatkan  39.296 Calon Jemaah Haji Selama 4-8 Juni 2022

6 Bandara Angkasa Pura I Telah Memberangkatkan 39.296 Calon Jemaah Haji Selama 4-8 Juni 2022

Whats New
Respons Bulog Usai Peternak Minta Sapi Terinfeksi PMK agar Diserap Jadi Stok

Respons Bulog Usai Peternak Minta Sapi Terinfeksi PMK agar Diserap Jadi Stok

Whats New
Strategi Putin, Jadikan Pupuk 'Senjata' Rusia

Strategi Putin, Jadikan Pupuk "Senjata" Rusia

Whats New
Mau Beli Valas? Simak Kurs Rupiah Hari Ini di Lima Bank

Mau Beli Valas? Simak Kurs Rupiah Hari Ini di Lima Bank

Whats New
Dukung Penetrasi Asuransi, Perusahaan Harus Fokus ke Produk-produk Mikro

Dukung Penetrasi Asuransi, Perusahaan Harus Fokus ke Produk-produk Mikro

Whats New
Mengawali Juli 2022, IHSG Melaju dan Rupiah Sentuh Level Rp 14.943 Per Dollar AS

Mengawali Juli 2022, IHSG Melaju dan Rupiah Sentuh Level Rp 14.943 Per Dollar AS

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.