Dana 20 Juta Dollar AS Belum Cair, Pembangunan "Smelter" Freeport Terancam Molor

Kompas.com - 27/04/2016, 12:06 WIB
Areal tambang terbuka PT Freeport Indonesia di Grasberg, Timika, Papua, Kamis (24/11/2011). KOMPAS/B JOSIE SUSILO HARDIANTOAreal tambang terbuka PT Freeport Indonesia di Grasberg, Timika, Papua, Kamis (24/11/2011).
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Rencana PT Freeport Indonesia untuk memulai proyek smelter atau pemurnian mineral di Gresik, Jawa Timur, pada Juni 2016, terancam molor.

Salah satu sebabnya, pemerintah hingga kini belum memberikan restu kepada perusahaan tersebut untuk mencairkan dana untuk membangun smelter yang disimpan di rekening penampungan (escrow account).

Manajemen PT Freeport sebelumnya telah mengajukan proposal pencairan dana di escrow account itu sebesar 20 miliar dollar AS atau setara Rp 264 miliar sejak 12 April 2016.

"Kami belum mendapat tanggapan balik dari pemerintah," ujar Juru Bicara PT Freeport Indonesia Riza Pratama kepada Kontan, Selasa (26/4/2016).

Permintaan pencairan dana di escrow account ini sesuai dengan kesepakatan antara PT Freeport Indonesia dengan pemerintah pada medio 2015 yang lalu. Setoran duit ini sebagai jaminan keseriusan perusahaan tersebut untuk berinvestasi pada smelter di Indonesia.

Di sisi lain, jaminan ini sebagai syarat agar Freeport tetap boleh melakukan ekspor konsentrat mineral. Dana itu sudah mencapai 115 juta dollar AS.

Dana tersebut boleh dicairkan lagi setelah PT Freeport merealisasikan investasi pembangunan smelter yang biaya totalnya bakal mencapai 2,3 miliar dollar AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami meminta pengembalian dana sebesar 20 juta dollar AS yang telah dikeluarkan untuk proyek smelter di Gresik," kata Riza.

Pekan lalu, Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Bambang Gatot Ariyono mengakui, sudah ada permintaan dari PT Freeport.

Namun, Bambang tak menjelaskan kendala yang menyebabkan pemerintah belum memberikan lampu hijau pencairan dana escrow account. (Pratama Guitarra)

Kompas TV Freeport Gandeng Antam

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.