Pemerintah Bentuk Holding Penerbangan, Ini Respon Angkasa Pura I dan II

Kompas.com - 03/05/2016, 19:23 WIB
Ilustrasi bandara KOMPAS/IWAN SETIYAWANIlustrasi bandara
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menilai pembentukan holding penerbangan mampu mendongkrak kinerja perusahaan.

Rencana pembentukan Holding Penerbangan salah satunya dipercaya bakal meningkatkan kinerja sektor penerbangan.

Menanggapi rencana itu, Direktur Utama PT Angkasa Pura (AP) II, Budi Karya Sumadi mengaku siap jika AP II dan AP I dijadikan Holding Penerbangan. "Kita kalau dapat perintah harus siap," ujar Budi kepada wartawan di Kementerian BUMN, Jakarta, Selasa (3/5/2016).

Namun demikian, Budi mengatakan, pihaknya masih menunggu arahan dari Kementerian BUMN. "Holding penerbangan saya menunggu arahan Kementerian BUMN. Saya belum dapat arahan secara intensif," imbuh Budi.

Corporate Secretary PT Angkasa Pura I (Persero), Farid Indra Nugraha mengatakan, AP I secara prinsip telah mengikuti apa yang sudah dikomitmenkan oleh Kementerian BUMN. Menurutnya, AP I dan AP II tengah mencari kesesuaian dengan mencari konsultan pendamping.

"Sekarang sudah dibentuk tim bersama AP I dan AP II, saat ini kita sedang mencoba mencari kesesuaian. Tim sedang bekerja, kita sudah tiga kali pertemuan tapi masih mencari konsultan pendamping. Kemarin dari arahan Bu Menteri (Rini Soemarno), Danareksa yang akan melakukan pendampingan. Mengenai selesainya, kami bisa sampaikan," imbuh Farid.

Ketika ditanya siapa yang akan menjadi kepala di Holding Penerbangan, Farid belum bisa menyebutkannya. Sejauh ini, pendapatan dan laba AP II lebih besar ketimbang perolehan pendapatan dan laba AP I.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pembiacaraan soal siapa kepalanya, investasi dan sebagainya belum sampai di sana. Laba terbesar memang dari AP II, AP I di bawah sedikit. AP II laba tahun lalu (2015) kan sampai di atas Rp 1 triliun, kita(AP I) sekitar Rp 700 miliar," pungkas Farid.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.