Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Investasi ratusan Miliar, RNI Manfaatkan Ampas Tebu Jadi Pembangkit Listrik

Kompas.com - 13/05/2016, 07:30 WIB
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Rajawali Nusantara Indonesia Persero (RNI) berencana memanfaatkan ampas tebu untuk dijadikan pembangkit listrik dengan skema cogeneration.

Direktur utama PT RNI (Persero) Didik Prasetyo mengatakan sekarang ini proses pembangunan itu sampai dengan kajian kelayakan.

"Sekarang kami menjajakan kerja sama dengan mitra, tapi mitranya belum bisa kami sampaikan. Karena kalau belum jadi kan repot," ujarnya saat diwawancarai, di Jakarta, Kamis (12/5/2016).

Didik menjelaskan pembangkit listrik ampas tebu akan dibangun di daerah Jatituju, Cirebon. Pembangunan ini bertujuan untuk memenuhi pasokan listrik di pabrik gula di daerah sekitarnya.

Namun, ia tidak merinci berapa biaya yang dikeluarkan untuk pembangunan pembangkit listrik ampas tebu itu. Ia juga tidak memberitahukan berapa daya yang didapat dalam pembangkit listrik dari ampas tebu itu.

"Investasinya ratusan miliar, saya harap sih 2018 udah jalan," ucapnya.

Dalam pembangunan pembangkit listrik yang menjadi penanggung jawab adalah anak usaha dari PT RNI (Persero) yaitu PT Pabrik Gula (PG) Rajawali II.

Mini Hidro

Sebelumnya, PT RNI (Persero) juga sedang membangun Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hydro (PLTMH) di Solok Selatan, Sumatera Barat.

Dalam pembangunan PLTMH itu PT RNI (Persero) menunjuk anak usahanya PT Mitra Kerinci yang bekerja sama dengan anak usaha dari PT Brantas Abipraya, yaitu PT Brantas Energi, sebagai pelaksana proyek.

"Mudah-mudah tahun ini kami bisa bangun, itu kan masa pembangunan sekitar 15-18 bulan. Tahun depan mudah-mudahan sudah mengalir listriknya," ucapnya. 

Pembangunan PLTMH itu membutuhkan dana sebesar Rp 400 miliar-Rp 450 miliar yang sebagian besar dananya dikeluarkan oleh PT Mitra Kerinci.

Kompas TV Kapal Pembangkit Listrik Tiba di Indonesia

Total daya yang dihasilkan dalam PLTMH sebesar 15,8 mega watt (MW) untuk mengaliri listrik perkebunan teh hijau dan masyarakat sekitarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertanyakan Penyaluran Bansos Pangan, DPR: Di Beberapa Daerah Dijadikan Kepentingan Politik

Pertanyakan Penyaluran Bansos Pangan, DPR: Di Beberapa Daerah Dijadikan Kepentingan Politik

Whats New
Benarkah Kendaraan Listrik Saat Ini Belum 100 Persen Ramah Lingkungan?

Benarkah Kendaraan Listrik Saat Ini Belum 100 Persen Ramah Lingkungan?

Whats New
Erick Thohir Ajukan PMN Tunai 2024 Rp 57,96 Triliun

Erick Thohir Ajukan PMN Tunai 2024 Rp 57,96 Triliun

Whats New
BUMN Tunggu Restu Luhut Soal Impor 12 Rangkaian KRL Bekas

BUMN Tunggu Restu Luhut Soal Impor 12 Rangkaian KRL Bekas

Whats New
BUAH Bakal Tebar Dividen Rp 14 Miliar, 53 Persen dari Laba Bersih 2022

BUAH Bakal Tebar Dividen Rp 14 Miliar, 53 Persen dari Laba Bersih 2022

Whats New
Bappenas Sebut Jumlah Masyarakat Miskin Ekstrem di Indonesia Bisa Tembus 6,7 Juta

Bappenas Sebut Jumlah Masyarakat Miskin Ekstrem di Indonesia Bisa Tembus 6,7 Juta

Whats New
Gelar Undian Berhadiah, Depo Bangunan Siapkan Rp 12 Miliar untuk Konsumen Setia

Gelar Undian Berhadiah, Depo Bangunan Siapkan Rp 12 Miliar untuk Konsumen Setia

Rilis
Satgas Pangan Diminta Pastikan Penyaluran Beras Bansos 2023 Tak Dikorupsi

Satgas Pangan Diminta Pastikan Penyaluran Beras Bansos 2023 Tak Dikorupsi

Whats New
Di DPR, Erick Thohir Minta Tambahan Modal Rp 3 Triliun untuk PT INKA

Di DPR, Erick Thohir Minta Tambahan Modal Rp 3 Triliun untuk PT INKA

Whats New
Indonesia Dukung Kerja Sama ASEAN-Jepang, Menperin Agus Paparkan Tiga Isu Penting

Indonesia Dukung Kerja Sama ASEAN-Jepang, Menperin Agus Paparkan Tiga Isu Penting

Whats New
Startup Ringkas Target Dukung Penyaluran KPR Digital Rp 3 Triliun Tahun Ini

Startup Ringkas Target Dukung Penyaluran KPR Digital Rp 3 Triliun Tahun Ini

Whats New
Tiga Situs untuk Cari Penghasilan Tambahan

Tiga Situs untuk Cari Penghasilan Tambahan

Work Smart
'War' Tiket Timnas Indonesia Vs Argentina Habis Terjual dalam 12 Menit pada Hari Pertama

"War" Tiket Timnas Indonesia Vs Argentina Habis Terjual dalam 12 Menit pada Hari Pertama

Whats New
BPS Ungkap Alasan Harga Bawang Merah dan Bawang Putih Naik

BPS Ungkap Alasan Harga Bawang Merah dan Bawang Putih Naik

Whats New
Gaji Ke-13 PNS Cair, Ini Penerima dan Besarannya

Gaji Ke-13 PNS Cair, Ini Penerima dan Besarannya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+