Program Listrik 35.000 MW Bisa Bangkitkan Industri Batubara Domestik

Kompas.com - 18/05/2016, 17:59 WIB
Paparan Publik PT ABM Investama Tbk, di Jakarta, Rabu (18/5/2016) Iwan SupriyatnaPaparan Publik PT ABM Investama Tbk, di Jakarta, Rabu (18/5/2016)
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Realisasi program pemerintah dalam pengadaan listrik 35.000 megawatt (MW) disebut-sebut akan menciptakan multiplier effect ke berbagai sektor ekonomi di Indonesia.

Sebagai perusahaan energi, PT ABM Investama Tbk berkeinginan ikut serta dalam program pemerintah tersebut.

Kebijakan pemerintah yang dalam hal ini memprioritaskan penggunaan batubara melalui pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU), dinilai akan membatu industri batubara domestik untuk tetap bertahan di tengah tekanan bisnis yang masih terus terjadi.

"Pembangunan PLTU akan menyerap produksi batubara domestik yang kini banyak menghadapi kendala akibat lesunya pasar global," ujar Direktur Utama PT ABM Investama, Andi Djajanegara usai Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Jakarta, Rabu (18/5/2016).

Menurut Andi, program listrik 35.000 MW perlu diikuti oleh kebijakan harga batubara yang lebih kompetitif.

Pasalnya, dengan skema harga saat ini, produksi batubara nasional akan berkurang dan dapat mengakibatkan tidak tercukupinya pasokan batubara untuk kebutuhan 35.000 MW.

Dengan adanya insentif harga yang lebih kompetitif ke sektor pembangkit berbasis batubara, dirinya pun berharap dapat terciptanya keberlangsungan proyek 35.000 MW dan keberlangsungan industri batubara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Direktur Keuangan ABM Investama, Adrian Erlangga mengatakan, ABM memiliki lini bisnis batubara melalui PT Reswara Minergi Hartama dan PT Cipta Kridatama, serta lini bisnis kelistrikan melalui PT Sumberdaya Sewatama.

Menurut Adrian, pada tahun ini perseroan akan memperkuat sinergi di antara anak perusahaan untuk fokus di dua sektor yakni listrik dan batubara.

Dalam jangka panjang Adrian menuturkan, perseroan akan melakukan upaya diversifikasi bisnis agar sumber pendapatan perseroan berimbang antara listrik dan tambang.

"Sesuai visi perusahaan tahun 2020, ABM menargetkan untuk dapat memiliki tambahan kapasitas terpasang hingga 1.750 MW atau 5 persen dari target 35.000 MW," pungkas Adrian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.