Kompas.com - 20/05/2016, 21:00 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Kementerian Keuangan tetap bergeming dan memastikan wajib lapor data nasabah kartu kredit jalan terus.

Kepastian tersebut disampaikan oleh Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro kendati protes atas rencana ini terus berdatangan, baik dari nasabah maupun kalangan perbankan.

Sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No 39/PMK.03/2016, tahap pertama penyampaian laporan data transaksi nasabah kartu kredit paling lambat 31 Mei 2016. Setelah itu, penerbit kartu kredit harus melaporkan data transaksi nasabah kartu kredit tiap bulan.

"Ini tidak melanggar aturan maupun kerahasiaan bank," kata Bambang kepada Kontan, Kamis (19/5/2016).

Merujuk pada PMK tersebut, data-data yang wajib dilaporkan minimal ada 13 poin, antara lain nomor rekening kartu kredit, nama pemilik kartu, alamat pemilik, nomor pokok wajib pajak (NPWP), rincian transaksi, nilai transaksi, bulan tagihan, dan pagu kredit.

Akibat beleid itu, banyak pemegang kartu kredit yang menutup kartunya. Mereka khawatir data transaksinya disasar aparat pajak.

Bambang tak menampik kebijakan ini akan membuat bimbang nasabah kartu kredit atau bahkan menurunkan jumlah nasabah kartu kredit. Namun, ia berkeyakinan bahwa kebimbangan tersebut hanya sementara dan jumlah nasabah akan meningkat lagi.

Para bankir pun sudah menyiapkan antisipasi agar beleid itu tak berimbas ke bisnis kartu kredit. "Kami akan meningkatkan program merchant dan menambah partner, terutama untuk jenis kartu kredit Citi Prestige," kata Batara Sianturi, Chief Executive Officer Citibank Indonesia, kemarin.

Catatan Kontan, kini Citibank memiliki 1 juta pengguna kartu kredit di Indonesia. Menurut Batara, sejauh ini belum ada perpindahan nasabah kartu kredit Citibank seiring penerapan beleid tersebut.

Direktur Konsumer Bank Negara Indonesia (BNI) Anggoro Eko Cahyo menyatakan, BNI akan memaksimalkan captive market di BNI.

"Kami akan genjot penggunaan kartu dengan fokus kerja sama dengan merchant yang bersifat every day transaction," ujar Anggoro.

Sampai medio Mei 2016, jumlah kartu kredit BNI mencapai 1,69 juta kartu. Sampai dengan akhir tahun 2016, jumlahnya diperkirakan naik menjadi 1,75 juta kartu. (Asep Munazat Zatnika, Galvan Yudistira, Umar Idris)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber KONTAN


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Platform Investasi Saham Rakyat Pro Resmi Meluncur, Apa Saja Keunggulannya?

Platform Investasi Saham Rakyat Pro Resmi Meluncur, Apa Saja Keunggulannya?

Whats New
Harga BBM Terbaru di SPBU Seluruh Indonesia, Ada yang Baru Naik

Harga BBM Terbaru di SPBU Seluruh Indonesia, Ada yang Baru Naik

Spend Smart
Indonesia-Jepang Usung Isu Keberlanjutan Sektor Industri

Indonesia-Jepang Usung Isu Keberlanjutan Sektor Industri

Whats New
PLN Batalkan Program Konversi Kompor Elpiji ke Kompor Listrik

PLN Batalkan Program Konversi Kompor Elpiji ke Kompor Listrik

Whats New
Event F1 H20 Targetkan 20.000 Pengunjung di Danau Toba

Event F1 H20 Targetkan 20.000 Pengunjung di Danau Toba

Whats New
Cara Daftar Kartu Prakerja lewat HP dengan Mudah

Cara Daftar Kartu Prakerja lewat HP dengan Mudah

Work Smart
BI dan Bank Negara Malaysia Perbarui Perjanjian Swap Bilateral LCBSA

BI dan Bank Negara Malaysia Perbarui Perjanjian Swap Bilateral LCBSA

Whats New
Buka Global Forum AMM G20, Mentan SYL Ajak Dunia Implementasikan Pertanian Digital

Buka Global Forum AMM G20, Mentan SYL Ajak Dunia Implementasikan Pertanian Digital

Rilis
Luhut: Dunia melihat Indonesia Sebagai Kekuatan Baru dan Mereka Menyampaikan kepada Saya...

Luhut: Dunia melihat Indonesia Sebagai Kekuatan Baru dan Mereka Menyampaikan kepada Saya...

Whats New
Apa Itu Resesi: Simak Pengertian, Penyebab, dan Dampaknya

Apa Itu Resesi: Simak Pengertian, Penyebab, dan Dampaknya

Earn Smart
Lowongan Kerja Pendamping Lokal Desa 2022 untuk Lulusan SMA, Ini Kualifikasinya

Lowongan Kerja Pendamping Lokal Desa 2022 untuk Lulusan SMA, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Bunga Deposito BRI Naik, Ini Rinciannya

Bunga Deposito BRI Naik, Ini Rinciannya

Spend Smart
Menkop UKM Ingin Industri Furnitur Nasional Tak Hanya 'Jago Kandang'

Menkop UKM Ingin Industri Furnitur Nasional Tak Hanya "Jago Kandang"

Whats New
Ketika UMKM Didorong Masuk ke Pasar Global, Namun Sulit Mendapatkan Akses Pembiayaan...

Ketika UMKM Didorong Masuk ke Pasar Global, Namun Sulit Mendapatkan Akses Pembiayaan...

Whats New
Pemerintah-Banggar DPR Sepakati RUU APBN 2023, Target Inflasi Naik Jadi 3,6 Persen

Pemerintah-Banggar DPR Sepakati RUU APBN 2023, Target Inflasi Naik Jadi 3,6 Persen

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.