BPS: Kenaikan Harga Daging Ayam Ras Mulai dari Distributor

Kompas.com - 01/06/2016, 14:00 WIB
Ilustrasi: Pedagang daging ayam melayani pembeli di Pasar Senen, Jakarta, beberapa waktu lalu. KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZESIlustrasi: Pedagang daging ayam melayani pembeli di Pasar Senen, Jakarta, beberapa waktu lalu.
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com – Sejumlah bahan makanan yang juga termasuk dalam komponen harga bergejolak memberikan andil terhadap inflasi Mei 2016 yang tercatat sebesar 0,24 persen. Pada Mei 2016, komponen bahan makanan sendiri mengalami inflasi 0,3 persen.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suryamin menuturkan, sejumlah bahan makanan tersebut diantaranya yaitu daging ayam ras, telur ayam ras, serta gula pasir.

Suryamin mengatakan, tingginya permintaan jelang Ramadhan terhadap ketiganya menyebabkan kenaikan harga.

“Rata-rata kenaikan daging ayam ras 17 persen (dibanding April 2016). Kenaikan ini karena harga beli daging ayam ras sudah mengalami kenaikan dari distributornya. Kami perkirakan sebabnya menjelang masuknya Ramadhan,” kata Suryamin dalam paparan, Rabu (1/6/2016).

Suryamin mengatakan, terjadi kenaikan harga di 64 kota yang dipantau Indeks Harga Konsumennya.

Kenaikan harga daging ayam ras tertinggi terjadi di Tanjung Pandan sebesar 38 persen, disusul Jambi sebesar 26 persen.

“Bobot daging ayam ras dalam perhitungan inflasi 1,21 persen, sehingga memberikan andil terhadap inflasi Mei sebesar 0,08 persen,” imbuh Suryamin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sama halnya dengan daging ayam ras, pada Mei 2016 harga telur ayam ras juga merangkak naik. Rata-rata kenaikan harga telur ayam ras yaitu 3,12 persen.

Kenaikan harga terjadi di 61 kota IHK, di mana kenaikan tertinggi terjadi di Batam sebesar 10 persen, disusul Kupang dan Tegal masing-masing 8 persen.

“Bobot telur ayam ras dalam inflasi sebesar 0,69 persen, sehingga memberikan andil terhadap inflasi Mei sebesar 0,02 persen,” kata Suryamin.

Adapun rata-rata kenaikan harga gula pasir sebesar 7,4 persen. Terjadi kenaikan harga gula pasir di 80 kota IHK, yang tertinggi di Bulukumba sebesar 19 persen, disusul Sumenep sebesar 17 persen.

Selain ketiga bahan makanan di atas, inflasi Mei 2016 juga disebabkan oleh kenaikan tarif angkutan udara, kenaikan harga minyak goreng, kenaikan harga rokok kretek filter, serta kenaikan harga emas perhiasan.

Kompas TV Siasati Harga Pangan, Pemerintah Gelar Rakor
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.