BPS Minta Pemerintah Waspadai Kenaikan Harga Beras Bulan Juni Ini

Kompas.com - 01/06/2016, 16:57 WIB
Ilustrasi shutterstockIlustrasi
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah diminta mewaspadai kenaikan harga beras bulan Juni 2016.

Alasannya, seiring berakhirnya masa panen, harga gabah di bulan Mei 2016 sudah mulai naik.

Catatan Badan Pusat Satatistik (BPS), harga Gabah Kering Panen (GKP) di tingkat petani sudah naik 4,17 persen menjadi Rp 4.400 per kilogram (kg).

Sedangkan harga Gabah Kering Giling (GKG) di tingkat petani sudah naik 0,65 persen menjadi Rp 5.510 per kg.

Di tingkat penggilingan, harga GKP sudah naik 4,32 persen menjadi Rp 4.527 per kg, dan GKG sudah naik 0,14 persen menjadi Rp 5.600 per kg.

"Kenaikan harga GKP Mei menjadi warning bagi pemerintah akan kenaikan harga beras bulan depannya (Juni), apalagi masuk bulan puasa. Ini tantangan untuk pengendalian harga," ucap Kepala BPS Suryamin dalam paparan Rabu (1/6/2016).

Lebih lanjut Suryamin mengatakan, ada kabar baik dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) bahwa sepanjang tahun ini Indonesia akan diguyur hujan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hujan yang biasanya baru turun September, pada bulan-bulan ini sudah terjadi.

"Kalau petani sekarang panen langsung ngolah lagi, akan bagus, kontinu, tidak perlu nunggu September-Oktober," kata Suryamin.

Harga beras turun

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.