Cegah Kebakaran Lahan Sawit, Anak Usaha Astra Agro Bentuk "Masyarakat Peduli Api"

Kompas.com - 02/06/2016, 15:47 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

RIAU, KOMPAS.com - Banyaknya titik api yang tersebar di beberapa area yang dekat lahan sawit PT Sari Lembah Subur (SLS), membuat anak usaha PT Astra Agro Lestari Tbk ini membentuk pelatihan Masyarakat Peduli Api (MPA) dengan jumlah anggota sebanyak 50 orang dari lima desa binaan SLS.

Administratur SLS, Suparyo mengatakan, MPA adalah sekelompok masyarakat yang dibentuk untuk melakukan upaya pencegahan dan penanggulangan kebakaran hutan dan lahan yang terjadi di wilayah desa.

"Saat ini terdapat 50 orang anggota MPA binaan SLS dari lima desa. SLS mengajak masyarakat dan pemerintah daerah untuk bekerja sama dalam program pembentukan dan pelatihan Masyarakat Peduli Api," ujar Suparyo kepada wartawan di Pelalawan, Riau, Rabu (1/6/2016).

Suparyo menuturkan, pemerintah daerah, khususnya BLH Kabupaten Pelalawan dan Badan Penanggulangan Bencana dan Penanggulangan Kebakaran Daerah (BPBPKD) Kabupaten Pelalawan bekerjasama dengan SLS berperan dalam hal pembentukan MPA.

"SLS melalui program ini mengadakan pelatihan personil MPA yang telah ditunjuk oleh kepala desa setempat bekerjasama dengan BKSDA Provinsi Riau yaitu Manggala Agni. Tentunya, SLS akan memberikan dukungannya terhadap MPA binaan ini," terang Suparyo.

Dukungan yang telah diberikan kepada MPA berupa seragam MPA, unit pompa robin dan seperangkat hand tools untuk pemadaman api.

Bantuan perlengkapan upaya pemadaman dini telah diberikan kepada tiga Desa yaitu Desa Pangkalan Kulim (Kecamatan Pangkalan Lesung), Desa Tanjung Kuyo (Kecamatan Pangkalan Lesung) dan Desa Mak Teduh (Kecamatan Keurumutan).

"SLS nantinya akan berperan sebagai fasilitator untuk menyelenggarakan pertemuan rutin antara MPA, SLS dan Pemda. Dengan begitu diharapkan akan tercipta komunikasi yang baik sehingga upaya bersama dalam pencegahan dan penanggulangan kebakaran lahan dan hutan ini dapat berjalan secara berkelanjutan," papar Suparyo.

Pada tahun ini, SLS bersama dengan stakeholder yang ada melalui MPA-nya dan kepolisian setempat mewujudkan wilayah perusahaan dan sekitarnya bebas dari kebakaran hutan dan lahan (Zero Fire).

"Seadainya terdapat gejala kebakaran lahan dapat ditanggulangi bersama sedini mungkin." tutup Suparyo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.