Kompas.com - 03/06/2016, 16:22 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Ronald Waas menyatakan, jumlah uang palsu yang beredar mengalami peningkatan.

Adapun upaya pemberantasan dan tindak pencegahan uang palsu dilakukan bank sentral bersama dengan kepolisian.

"Uang palsu ada peningkatan jumlah. BI mencatat terakhir ditemukan oleh polisi ada 18.000 lembar. Sudah tertangkap orangnya," kata Ronald di Jakarta, Jumat (3/6/2016).

Kerjasama BI dengan kepolisian untuk menjerat pelaku pengedar uang palsu dengan hukuman pidana, kata Ronald, dimaksudkan untuk memberikan efek jera.

Selain itu, bank sentral juga bekerjasama dengan pengadilan untuk meningkatkan hukuman.

Ronald menjelaskan, daerah penemuan uang palsu terbesar di Pulau Jawa.

Adapun peningkatan peredaran uang palsu diakui Ronald mengalami peningkatan antara 13 hingga 15 persen dan terjadi setiap tahun.

"Tiap tahun memang ada peningkatan, umumnya 13 sampai 15 persen," terang Ronald.

Untuk mencegah meluasnya peredaran uang palsu, Ronald menyatakan bank sentral selalu mengedukasi dan melakukan sosialisasi Cikur atau Ciri-ciri Keaslian Uang Rupiah.

Selain itu, bank sentral juga mensosialisasikan metode 3D alias Dilihat, Diraba, dan Diterawang.

"Kalau lihat uang di pojok kanan ada dicetak dengan tinta khusus. Paling gampang kita kenali benang pengaman dan kertasnya biasanya agak kasar," ungkap Ronald.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.