Bank Dunia Kembali Potong Estimasi Pertumbuhan Global Jadi 2,4 Persen

Kompas.com - 08/06/2016, 09:01 WIB
Bank Dunia setkab.go.idBank Dunia
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

ANCHORAGE, ALASKA, KOMPAS.com - Bank Dunia kembali pangkas estimasi pertumbuhan global menjadi 2,4 persen dari semula 2,9 persen (estimasi januari). PEndorongnya yakni harga komoditas yang terus rendah, turunnya permintaan dalam perekonomian serta lemahnya perdagangan dan aliran modal.

Negara pengekspor komoditas dalam "emerging market" sudah berjuang untuk beradaptasi dengan harga komoditas rendah ini, terutama untuk minyak, metal, dan komoditas lain. Negara-negara ini juga merevisi pertumbuhannya, ucap Bank Dunia dalam laporan Global Economic Prospects.

Bank Dunia mengekspektasi pertumbuhan ekonomi tahun ini hanya 0,4 persen, turun 1,2 persen dibanding estimasi Januari.

Negara importir komoditas di "emerging market" memiliki pertumbuhan lebih baik. Tapi keuntungan dari harga energi yang menurun dan produk lain membuat keuntungan tersebut lambat dimaterialisasikan. Bank Dunia mengekspektasi pertumbuhan negara-negara "emerging markets" sebesar 5,8 persen, turun sepersepuluh dari estimasi di Januari.

Di Amerika Serikat (AS), penurunan investasi sektor energi dan lemahnya ekspor diperkirakan menggerus estimasi pertumbuhan di negara ini sebesar 0,8 persen, sehingga pertumbuhan ekonomi AS diperkirakan hanya 1,9 persen.

Sementara pertumbuhan ekonomi Euro juga turun tipis jadi 1,6 persen walaupun ada kebijakan keuangan yang liar biasa dan dorongan dari harga energi serta harga komoditas.

"Seiring dengan perekonomian yang lebih "advanced" berjuang untuk mencapai pertumbuhan. Kebanyakan perekonomian di Asia Selatan dan Asia Timur tetap bertumbuh dengan solid, sebab mereka adalah negara importir energi untuk negara ekonomi berkembang di seluruh dunia," kata Kepala Ekonom Bank Dunia Kaushik Basu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penurunan estimasi Bank Dunia ini sama dengan yang dilakukan International Monetary Fund (IMF) dua bulan lalu.

China

Diantara negara "emerging market", Bank Dunia menetapkan estimasi pertumbuhan ekonomi di China tidak berubah sebesar 6,7 persen tahun ini, setelah pada 2015 tumbuh 6,9 persen.

Bank Dunia mengekspektasi China akan bertumnuh 6,3 persen di 2018, seiring upaya negara perekonomian terbesar kedua dunia tersebut untuk menyeimbangkan ekspor dan lebih mendorong model pertumbuhan berbasis "consumer-driven."

India juga diproyeksikan tetap di 7,6 persen sementara Brasil dan Rusia diproyeksi mengalami resesi lebih dalam dibanding estimasi di Januari.

Sementara Afrika Selatan tumbuh 0,6 persen, atau lebih rendah dibanding estimasi di Januari sebesar 0,8 persen.

Kompas TV Pertumbuhan Ekonomi 2014 Paling Oke?
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Reuters
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.