Dari Profesional ke Wirausaha: Melompat ke Kolam Penuh Risiko

Kompas.com - 10/06/2016, 07:00 WIB
Ilustrasi: Wirausaha ThinkstockIlustrasi: Wirausaha
EditorWisnubrata

Memiliki bisnis sendiri, sering menggoda dan memikat banyak orang. Apalagi kaum pekerja.

Senyampang orang berpandangan, menjadi pengusaha itu enaknya luar biasa. Waktu kerja lebih fleksibel. Dompet juga rata-rata lebih tebal.

Namanya juga punya sendiri, mau bekerja pada pagi, siang, atau malam, semua diputuskan sendiri. Penghasilan juga bisa diatur-atur sendiri. Mau banyak bisa. Mau lebih banyak juga bisa.

Berbeda halnya dengan menjadi pekerja. Waktu bekerja sangat ketat, kadang-kadang masih ditambah kerja ekstra. Aturan juga sangat mengikat. Tak boleh ini, tak boleh begitu. Harus begini, atau harus begitu. Penghasilan bulanan relatif tetap, padahal kebutuhan hidup terus bergerak naik.

Begitulah stereotipe soal kehidupan pengusaha atau wirausaha. Penilaian yang dibuat berdasarkan persepsi belaka. Pandangan yang menyederhanakan banyak aspek, sehingga cenderung tidak akurat atau keliru.

Berikut ini adalah beberapa nama yang punya motif berbeda-beda ketika meninggalkan dunia lama, dunia kerja, dan terjun ke dunia baru, dunia entrepreneurship. Alasannya berbeda-beda, dengan rentang waktu menjalankan usaha yang juga berbeda-beda.

Orang-orang berikut ini punya alasan berbeda-beda ketika berpindah kuadran dari pekerja profesional menjadi entrepreneur. Meninggalkan dunia lama yang nyaman, teratur, pasti, lalu melompat ke kolam baru, berenang di dunia yang bergejolak, penuh ketidakpastian, dan sarat risiko.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Modal Nekad

Perempuan ini meniti karier di salah satu perusahaan paling bonafide di kolong langit, Microsoft. Bahkan ia ikut menjadi karyawan perintis pada saat perusahaan ini baru saja membuka kantor perwakilannya di Indonesia di pertengahan tahun 1990-an.

dokumen pribadi Cynthia Iskandar
Sepuluh tahun lebih kariernya dihabiskan di perusahaan ini, sampai menduduki kursi Public Relation Manager. Ia ikut mengalami perpindahan kantor berkali-kali, dari satu gedung ke gedung lain di Jakarta, hingga ke gedung terakhir di Bursa Efek Indonesia Tower, sebelum dia memutuskan undur diri.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Resmi Jadi Bank Digital, BRI Agro Ubah Nama Jadi Bank Raya

Resmi Jadi Bank Digital, BRI Agro Ubah Nama Jadi Bank Raya

Whats New
PT KAI Gandeng PT INTI Implementasikan Sistem Kontrol Kereta Terpusat

PT KAI Gandeng PT INTI Implementasikan Sistem Kontrol Kereta Terpusat

Whats New
IHSG Ditutup Merah, Rupiah Menguat Tipis

IHSG Ditutup Merah, Rupiah Menguat Tipis

Whats New
Canda Erick Thohir: Jadi Menteri BUMN Harus Tahan Panas sebab Kursinya Itu Panas

Canda Erick Thohir: Jadi Menteri BUMN Harus Tahan Panas sebab Kursinya Itu Panas

Whats New
Sri Mulyani: Devisa Sektor Pariwisata Sama Besarnya dengan Devisa Kelapa Sawit

Sri Mulyani: Devisa Sektor Pariwisata Sama Besarnya dengan Devisa Kelapa Sawit

Whats New
Balada Impor Garam di 2 Periode Jokowi

Balada Impor Garam di 2 Periode Jokowi

Whats New
Menperin Agus: Pemberlakuan IOMKI Dorong Kontribusi Pertumbuhan Sektor Industri

Menperin Agus: Pemberlakuan IOMKI Dorong Kontribusi Pertumbuhan Sektor Industri

Whats New
OJK Tutup 425 Penyelenggara Investasi dan 1.500 Fintech P2P Lending Ilegal

OJK Tutup 425 Penyelenggara Investasi dan 1.500 Fintech P2P Lending Ilegal

Whats New
Bulu Mata Palsu Asal Purworejo Mendunia, Diekspor hingga ke AS

Bulu Mata Palsu Asal Purworejo Mendunia, Diekspor hingga ke AS

Whats New
Luhut Minta Kepala Daerah Hadirkan Produk dan Layanan Premium

Luhut Minta Kepala Daerah Hadirkan Produk dan Layanan Premium

Whats New
Salah Satu Jenis Strategi Investasi, Apa Itu Dollar Cost Averaging?

Salah Satu Jenis Strategi Investasi, Apa Itu Dollar Cost Averaging?

Earn Smart
6 Perempuan Muda Ini Bakal 'Ambil Alih' Jabatan Erick Thohir

6 Perempuan Muda Ini Bakal "Ambil Alih" Jabatan Erick Thohir

Whats New
Antisipasi Keputusan The Fed, Manajer Investasi Ubah Racikan Portofolio Aset Investasi

Antisipasi Keputusan The Fed, Manajer Investasi Ubah Racikan Portofolio Aset Investasi

Whats New
Jangkau Segmen Ultramikro, Bank Mandiri Ingin Geser Peran Rentenir yang Memberatkan

Jangkau Segmen Ultramikro, Bank Mandiri Ingin Geser Peran Rentenir yang Memberatkan

Whats New
Ada Larangan, Platform Aset Kripto Dunia Mulai Tutup Pendaftaran Akun Pengguna Asal China

Ada Larangan, Platform Aset Kripto Dunia Mulai Tutup Pendaftaran Akun Pengguna Asal China

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.