Pemerintah Berharap Pelebaran Defisit Tak Berpengaruh Negatif ke Pasar

Kompas.com - 16/06/2016, 17:38 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah mengusulkan pembiayaan anggaran sebesar Rp 313,3 triliun seiring dengan pelebaran defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dari 2,15 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) menjadi 2,48 persen.

Pembiayaan anggaran tersebut meningkat sebesar Rp 40,2 triliun dari APBN induk yang sebesar Rp 273,2 triliun.

Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Suahasil Nazara menyebutkan, pemerintah akan menutup separuh dari tambahan defisit Rp 40,2 triliun tersebut dari Sisa Anggaran Lebih (SAL) tahun lalu, yaitu sebesar Rp 19 triliun.

Dengan begitu, lanjutnya, ada financing gap yang harus dicukupi sekitar Rp 21,2 triliun dari pasar.

"Kami berharap meskipun defisit kita melebar, tapi tidak terlalu berpengaruh negatif terhadap pasar, karena setengahnya dibiayai dari SAL," kata Suahasil dalam rapat panja defisit dan pembiayaan Banggar DPR RI, Jakarta, Kamis (16/6/2016).

Suahasil memaparkan, pembiayaan anggaran sebesar Rp 313,3 triliun itu terdiri atas pembiayaan nonutang sebesar negatif Rp 72,5 triliun, dan pembiayaan utang sebesar Rp 385,8 triliun.

Pembiayaan nonutang terdiri atas perbankan dalam negeri yang berupa cicilan pengembalian penerusan pinjaman, SAL tahun anggaran 2015, serta pembiayaan nonutang kepada non-perbankan dalam negeri sebesar negatif Rp 97 triliun.

Pembiayaan nonutang kepada non-perbankan dalam negeri tersebut terdiri atas hasil pengeolaan aset, dana investasi pemerintah, kewajiban penjaminan, dana pengembangan pendidikan nasional, dan cadangan pembiayaan.

Sementara itu, sambung Suahasil, pembiayaan utang sebesar Rp 385,8 triliun terdiri atas pinjaman luar negeri sebesar negatif Rp 2,5 triliun, penarikan pinjaman luar negeri bruto sebesar Rp 72,9 triliun, penerusan pinjaman negatif, pembayaran cicilan pokok luar negeri sebesar Rp 69,65 triliun, penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) sebesar Rp 384,98 triliun, dan pinjaman dalam negeri netto sebesar Rp 3,38 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengekor Wall Street, IHSG Dibuka di Zona Merah

Mengekor Wall Street, IHSG Dibuka di Zona Merah

Whats New
Menakar Langkah Menhub Mencari Operator Terminal Peti Kemas Patimban

Menakar Langkah Menhub Mencari Operator Terminal Peti Kemas Patimban

Whats New
Survei Mekari: 74 Persen Karyawan Percaya Kesejahteraan Finansial Memburuk Selama Pandemi

Survei Mekari: 74 Persen Karyawan Percaya Kesejahteraan Finansial Memburuk Selama Pandemi

Whats New
Dapat PMN Rp 10 Triliun, PLN Sudah Petakan Wilayah 3T Yang Belum Teraliri Listrik

Dapat PMN Rp 10 Triliun, PLN Sudah Petakan Wilayah 3T Yang Belum Teraliri Listrik

Whats New
Presiden Minta PLTU Batu Bara Dipensiunkan, Bagaimana Nasib Pekerjanya?

Presiden Minta PLTU Batu Bara Dipensiunkan, Bagaimana Nasib Pekerjanya?

Whats New
Dorong Implementasi Jargas, PGN Subholding Gas Pertamina Kerja Sama dengan Jaya Real Property

Dorong Implementasi Jargas, PGN Subholding Gas Pertamina Kerja Sama dengan Jaya Real Property

Whats New
Lelang Rumah Murah di Malang, Nilai Limit Rp 100 Jutaan

Lelang Rumah Murah di Malang, Nilai Limit Rp 100 Jutaan

Spend Smart
BLT BBM 2022 Tahap 2 Cair November, Ini Cara Daftar Penerima secara Online

BLT BBM 2022 Tahap 2 Cair November, Ini Cara Daftar Penerima secara Online

Whats New
 Turun Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Turun Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Lewat Ditjen Binwasnaker dan K3, Menaker Ida Perluas Layanan Pengawasan Ketenagakerjaan

Lewat Ditjen Binwasnaker dan K3, Menaker Ida Perluas Layanan Pengawasan Ketenagakerjaan

Rilis
Jawab Tuntutan Riset dan Inovasi, Erick Thohir Luncurkan Program “KeRIs”

Jawab Tuntutan Riset dan Inovasi, Erick Thohir Luncurkan Program “KeRIs”

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Harga Minyak Dunia Naik Tipis di Tengah Penolakan AS terhadap Pemangkasan Produksi OPEC+

Harga Minyak Dunia Naik Tipis di Tengah Penolakan AS terhadap Pemangkasan Produksi OPEC+

Whats New
Lowongan Kerja PT Kobe Boga Utama (Kobe), Ini Posisi yang Dicari

Lowongan Kerja PT Kobe Boga Utama (Kobe), Ini Posisi yang Dicari

Whats New
Jelang Akhir Pekan, IHSG Diproyeksi Bergerak Dua Arah

Jelang Akhir Pekan, IHSG Diproyeksi Bergerak Dua Arah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.