Kompas.com - 22/06/2016, 23:01 WIB
Seorang pedagang daging sapi di Pasar Besar Kota Pasuruan, Selasa (31/5/2016). Harga daging sapi di pasar tersebut Rp 110 ribu per kilogram. KOMPAS.com / Andi HartikSeorang pedagang daging sapi di Pasar Besar Kota Pasuruan, Selasa (31/5/2016). Harga daging sapi di pasar tersebut Rp 110 ribu per kilogram.
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Melihat fenomena gejolak harga pangan berulang setiap tahunnya, Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) mengusulkan kepada Kementerian Pertanian (Kementan) untuk mengalokasikan anggaran untuk program operasi pasar yang dilakukan pemerintah.

“Setiap fluktuasi harga terjadi, Perum Bulog yang selalu ditunjuk untuk menjalankan operasi pasar, padahal mereka tidak punya anggaran untuk melakukan itu,” ujar Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Herman Khaeron.

Herman menambahkan, kebijakan tersebut tidak tepat karena Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tidak memiliki anggaran dalam pelaksanaan operasi pasar.

“Selama ini Bulog menggunakan biaya komersial mereka, itu jelas sangat membebani. Jadi memang harus ada anggaran pemerintah yang disiapkan,” katanya.

Herman menilai, Kementan merupakan instansi yang strategis dan tepat dalam melakukan operasi pasar.

“Ini kan berurusan langsung dengan petani. Kalau harganya timpang, di petani rendah tapi di konsumen tinggi, kan Kementan yang membeli langsung kepada petani, dengan harga yang layak, melalui Bulog,” jelasnyaa.

Herman mengungkapkan alokasi sebesar Rp 500 miliar hingga Rp 1 triliun sudah cukup untuk membuat operasi pasar dengan mekanisme yang baik dan benar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, Anggota Komisi IV DPR RI Ichsan Firdaus mengatakan betapa pentingnya anggaran untuk operasi pasar.

“Ini untuk mencegah hal yang tidak diinginkan. Jangan sampai ada duplikasi anggaran untuk operasi pasar, maka dari itu harus dibuat anggarannya sendiri. Disinergikan jadi satu, jangan sampai operasi pasar dilakukan banyak pihak,” tegas Ichsan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.