Kalbar Kembangkan Kemiri Sunan untuk Bahan Baku Biodiesel

Kompas.com - 29/06/2016, 16:00 WIB

PONTIANAK, KOMPAS.com - Propinsi Kalimantan Barat (Kalbar) memiliki potensi besar dalam pembudidayaan tanaman Kemiri Sunan.

Saat ini direncanakan sekitar 5.000 hektar area di kawasan Hutan Produksi yang belum dibebani ijin yang termasuk dalam wilayah kabupaten Landak, Mempawah dan Kubu Raya, akan ditanami dengan tanaman Kemiri Sunan.

Kawasan ini akan dijadikan kawasan hutan dengan tujuan khusus yang dikelola oleh Universitas Tanjungpura. Diharapkan dari 5.000 hektar tanaman Kemiri Sunan akan dapat menghasilkan 30.000 – 40.000 ton biodiesel per tahun.

Sebagai Gubernur Kalimantan Barat, Cornelis sejak tahun 2015 mendapat mandat sebagai koordinator Governor's Climate and Forest (GCF) Task Force Indonesia.

GCF merupakan kolaborasi sub-nasional global yang melibatkan pemerintah propinsi dari 29 negara, yang bertujuan untuk menurunkan emisi gas rumah kaca dan deforestasi.

Dalam rangka mendukung tujuan  GCF Task Force Indonesia, hari ini diselenggarakan pertemuan publik GCF yang dihadiri para Gubernur anggota GCF di Indonesia, dan juga para pemangku kepentingan terkait di Kalimantan Barat.

Dalam kesempatan tersebut, Cornelis juga menandatangani nota kesepahaman dengan Asia Pulp & Paper Group (APP) dan Yayasan Belantara sebagai partner yang diharapkan untuk semakin memperkuat komitmen dalam pengembangan lansekap berkelanjutan untuk mewujudkan visi pertumbuhan hijau di Kalimantan Barat.

Nota kesepahaman ini terutama terfokus pada usaha pencegahan kebakaran hutan, perlindungan hutan dan ekosistem gambut, serta upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat lokal dalam usaha untuk mengurangi ketergantungan masyarakat akan lahan hutan.

Beberapa program yang telah dimulai APP di propinsi Kalimantan Barat antara lain kerja sama dengan Yayasan Belantara dan IDH Sustainable Trade Initiatives dan melibatkan tiga perusahaan Hutan Tanaman Industri dalam pengelolaan lansekap berkelanjutan pada hutan produksi di lansekap Kubu-Ketapang.

Selain penandatanganan nota kesepahaman, APP juga menyatakan dukungannya akan inisiatif Gubernur Kalimantan Barat dalam mengembangkan energi terbarukan dengan menggunakan tanaman Kemiri Sunan (Reutealis trisperma (Blanco) Airy Shaw).

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.