"Sentilan" Luhut kepada Bos-bos Migas: Contoh Kesederhanaan Jokowi...

Kompas.com - 25/08/2016, 09:42 WIB
|
EditorAprillia Ika

NUSA DUA, KOMPAS.com — Menteri Koordinator Kemaritiman yang kini menjabat sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Luhut Binsar Pandjaitan menuturkan, dalam perjalanan hidupnya, ia banyak memiliki komandan yang sangat luar biasa.

Ada yang sangat efisien dalam mengorganisasikan kelompoknya, dan yang pasti banyak yang rela menyumbangkan nyawanya demi keutuhan NKRI.

Akan tetapi, lanjutnya, dari sekian banyak komandan yang pernah dimiliki, Luhut mengaku selalu hormat dengan pemimpin yang bisa memberikan contoh.

"Tadi saya sudah sampaikan, saya punya komandan macam-macam tipenya. Tetapi, dalam perjalanan hidup saya, saya selalu sangat menghormati komandan yang memberikan contoh, atau memberikan teladan," ucap Luhut dalam sambutan penganugerahan penghargaan keselamatan migas 2016, di Nusa Dua, Bali, Rabu (24/8/2016) malam.

Atas dasar pengalaman hidupnya itu, Luhut pun menegaskan, ia juga tidak pernah menyuruh atau memberikan perintah kepada bawahannya menyangkut pekerjaan yang tidak bisa ia kerjakan sendiri.

"Saya tidak pernah memerintahkan kepada prajurit saya untuk melakukan sesuatu yang saya tidak bisa lakukan. Karena saya bagian dari dia," ujar mantan Kepala Kantor Staf Presiden itu. Lebih lanjut Luhut mengatakan, dirinya merasa beruntung karena pemimpin bangsa ini saat ini adalah orang yang bisa memberikan contoh teladan.

Ia pun mengajak semua pihak, khususnya yang hadir dalam Forum Komunikasi Keselamatan Migas itu, untuk meniru keteladanan Presiden.

"Kita (bangsa Indonesia) beruntung ada Presiden Jokowi yang memberikan keteladanan, dengan kehidupan yang sederhana, dengan keputusan yang cepat, ketegasannya. Anak dan istrinya tidak pernah main-main. Kita contohlah itu," ajak Luhut kepada para bos migas yang hadir.

Mengajak jujur berbisnis

Selain itu, ia juga mengajak para bos migas untuk jujur dan efisien dalam berbisnis. Menurut Luhut, hal inilah yang membuat negara tidak terus-menerus merugi.

"Banyak anak bangsa yang sekarang terkubur di TMP, atau mungkin tidak pernah ditemukan, yang memberikan nyawanya untuk RI. Bapak ibu sekalian tidak perlu begitu. Marilah menyumbangkan kejujuran untuk melakukan hal terbaik bagi negeri ini," pungkas Luhut.

Kompas TV Luhut Lanjutkan Sejumlah Program yang Disusun Arcandra

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.