Rusia Ragu Tahan Produksi, Harga Minyak Dunia Terus Turun

Kompas.com - 02/09/2016, 08:16 WIB
|
EditorAprillia Ika

NEW YORK, KOMPAS.com - Harga minyak dunia terus mengalami penurunan pada Kamis (1/9/2016) waktu setempat. Ini adalah reaksi investor sejalan dengan meningkatnya cadangan minyak AS dan pernyataan Rusia bahwa penahanan produksi minyak ada kemungkinan sebenarnya tidak diperlukan.

Di New York, acuan harga minyak AS West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober 2016 ditutup turun 1,54 dollar AS. Dengan demikian, harga minyak WTI diperdagangkan pada level 43,16 dollar AS per barrel di New York Merchantile Exchange.

Sementara itu di London, acuan harga minyak Eropa North Sea Brent untuk pengiriman  Oktober pun turun 1,44 dollar AS. Dengan demikian, minyak Brent diperdagangkan pada level 45,45 dollar AS per barrel di London Intercontinental Exchange.

Harga minyak telah menguat bulan lalu sejalan dengan harapan negara-negara produsen minyak bakal membatasi pasokan ketika mereka melakukan pertemuan pada September 2016 ini di Aljazair.

Rusia yang bukan anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) telah menyatakan kemungkinan bergabung dengan pertemuan informal OPEC di Aljazair tersebut.

Akan tetapi, anggota OPEC lain seperti Iran dan Irak, menunjukkan tanda-tanda tidak akan menahan produksi mereka. Maka pada Kamis, Rusia pun menunjukkan gestur yang sama.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak menyatakan bahwa pembicaraan terkait penahanan produksi tidak dibutuhkan apabila harga bertengger pada 50 dollar AS per barrel.

Menurut Bob Yawger dari Mizuho Securities, laporan inventori minyak AS dan pernyataan Novak memberatkan bagi investor.

"Pasar telah benar-benar terkoreksi hari ini. Fluktuasi mata uang yang saat ini terjadi pada dollar AS juga tidak membantu," ujar Yawger.

Kompas TV Harga Minyak Dunia Kembali Anjlok
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.