Jazak Yus Afriansyah
Trainer

Author, Coach, Trainer.

Kuasai Lima Kekuatan dalam Berkomunikasi

Kompas.com - 05/09/2016, 09:45 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorBambang Priyo Jatmiko

Pada edisi sebelumnya sudah kita bahas tentang pentingnya peran komunikasi untuk menunjang aktifitas kolaborasi, pada kesempatan ini kita teruskan kepada kekuatan yang ada pada komunikasi, khususnya kekuatan yang paling dominan dan berdampak dahsyat.

Fakta ilmiah membuktikan bahwa body language atau bahasa tubuh memiliki peran dan dampak yang dominan dalam proses komunikasi, yaitu sekitar 93 persen.

Di saat yang sama, bahasa tubuh secara konsisten menunjukkan tingkat kejujuran sekitar 80 persen bila dibandingkan dengan Bahasa yang diucapkan atau bahasa verbal.

Jika demikian adanya tanpa bermaksud menafikkan peran dari bahasa verbal, menguasai bahasa tubuh berarti menguasai kekuatan komunikasi. Lantas apa sajakah yang termasuk ke dalam bahasa tubuh?

Terdapat setidaknya 5 bahasa tubuh yang wajib kita perhatikan dan respon dengan baik jika kita ingin sukses berkomunikasi. Dengan menguasai 5 bahasa tubuh tersebut berarti kita telah mampu menguasai 5 kekuatan komunikasi.

Bahasa Tubuh yang pertama adalah Kinesis atau Gerakan Tubuh. Tanpa disadari oleh manusia pada umumnya bahwa ternyata gerakan tubuh saat seseorang sedang berbicara atau berhadapan dengan mitra bicara merefleksikan apa sebenarnya yang dia maksudkan, meskipun faktanya berbeda dengan apa yang dia ucapkan.

Yang termasuk kedalam gerakan tubuh misalnya, memasukkan kedua tangan ke dalam saku celana, bersendekap, menutup sebagian mulut, atau memegang dagu, terkadang ada yang memegang dahi.

Masing-masing dari gerakan tersebut memiliki makna khusus yang lebih jujur.

Kita lanjutkan kepada yang kedua yaitu Postur Tubuh. Kecendrungan arah badan seseorang ketika sedang berkomunikasi adalah gambaran postur tubuh.

Sering kita menyaksikan seseorang yang postur tubuhnya menjauh dari mitra bicara, misalnya tiba-tiba dia bersandar ke kursi. Kita juga bisa lihat manusia terkadang cenderung condong ke arah mitra bicara.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.