Gandeng IPB, Jambi Ubah Tanah Gambut Jadi Lahan Pertanian Produktif

Kompas.com - 06/09/2016, 14:55 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani


JAMBI, KOMPAS.com
—Institut Pertanian Bogor (IPB) memberikan terobosan solusi yang memungkinkan lahan gambut menjadi tanah pertanian produktif. Provinsi Jambi sudah menuai manfaatnya.

Solusi itu dinamai Budidaya Jenuh Air (BJA). Dengan metode ini, lahan gambut dapat ditanami kedelai.

Penggunaan metode BJA memungkinkan tanah dengan kandungan pirit—mineral tanah dengan unsur besi (Fe) dan belerang—di lahan pasang surut seperti gambut dan rawa dapat tak teroksidasi, minimal berkurang.

Tanah pirit yang teroksidasi akan terlalu asam bagi tanaman untuk tumbuh. Dalam metode BJA, air di saluran irigasi di sekitar tanah pirit dipertahankan. Alhasil tinggi muka air dalam saluran irigasi pun akan selalu tetap sehingga menciptakan lapisan jenuh air pada tanah.

"Dengan parit-parit diberi air maka pirit Fe itu tidak teroksidasi.  Air itu menekan Fe sehingga berperan dan berguna untuk tanam," papar Rektor IPB Herry Suhardiyanto, di Kota Jambi, Jambi, Senin (5/9/2016).

Herry hadir di Kota Jambi untuk menandatangani kesepakatan (MoU) BJA dengan Pemerintah Provini Jambi. Penandatanganan dilakukan di Rumah Dinas Gubernur Jambi. Provinsi ini merupakan salah satu wilayah dengan banyak lahan pasang surut.

Harapannya, BJA dapat mendongkrak produktivitas kedelai di sini.

KOMPAS/ALBERTUS HENDRIYO WIDI ILUSTRASI

"Kalau biasanya rata-rata produksi kedelai 1,3 ton per hektare (nasional) di tanah pasang surut. Namun, dari tujuh titik di Jambi panen kedelai berada pada kisaran 2,1 ton sampai 2,6 ton per hektare," ungkap Herry.

Saat ini, lanjut Herry, di Jambi sudah 500 hektare lahan yang menggunakan teknologi BJA.

Sementara itu, Gubernur Jambi Zumi Zola Zulkifli berharap kerja sama dengan IPB ini dapat membantu meningkatkan kualitas sumber daya alam dan manusia di provinsinya.

Zumi pun berharap, kesepakatan dengan IPB tersebut menjadi payung bagi jajaran pemerintahan daerahnya di bidang pendidikan dan penelitian.

"Semoga MoU ini ditindaklanjuti sampai ke teknis operasional guna memberikan kepastian pendidikan pertanian dan peningkatan sumber daya manusia terutama terhadap tenaga-tenaga penelitian di Jambi," harap Zumi.

Adapun Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman yang ikut menyaksikan penandatangan MoU tersebut berharap kesepakatan ini turut membantu Jambi menjadi wilayah mandiri pangan.

"Setelah Jawa sudah bisa mandiri pangan, Kami ingin semua pulau lain mandiri pangan. Di sini (Jambi) juga harus bisa mandiri supaya tidak terjadi inflasi," tutup Amran.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turun Rp 2.000 Per Gram, Cek Harga Emas Antam Hari Ini

Turun Rp 2.000 Per Gram, Cek Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Awal Sesi, IHSG Fluktuatif

Awal Sesi, IHSG Fluktuatif

Whats New
Viral Pegawainya Dipaksa Minta Maaf karena Sebar Video Pencuri Cokelat, Ini Respons Alfamart

Viral Pegawainya Dipaksa Minta Maaf karena Sebar Video Pencuri Cokelat, Ini Respons Alfamart

Whats New
Bisnis Ponselnya Remuk Redam, BlackBerry Terjun ke Otomotif

Bisnis Ponselnya Remuk Redam, BlackBerry Terjun ke Otomotif

Whats New
Syarat Naik Kereta Api Mulai Hari Ini: Usia di Atas 18 Tahun Baru Vaksin Dosis 2 Wajib Tes PCR

Syarat Naik Kereta Api Mulai Hari Ini: Usia di Atas 18 Tahun Baru Vaksin Dosis 2 Wajib Tes PCR

Whats New
Syarat Terbaru Naik Kereta Api, Berlaku Mulai 15 Agustus 2022

Syarat Terbaru Naik Kereta Api, Berlaku Mulai 15 Agustus 2022

Whats New
5 Tahap “FOCUS” Membidik Kesuksesan (Bagian Terakhir 8 Artikel Seri Green Ocean Strategy)

5 Tahap “FOCUS” Membidik Kesuksesan (Bagian Terakhir 8 Artikel Seri Green Ocean Strategy)

Smartpreneur
Sandiaga Uno Beri Stimulus hingga Rp 50 Juta bagi Pelaku Ekraf Film dan Fotografi

Sandiaga Uno Beri Stimulus hingga Rp 50 Juta bagi Pelaku Ekraf Film dan Fotografi

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Kenali Trik-trik Investasi Bodong yang Paling Sering Digunakan

Kenali Trik-trik Investasi Bodong yang Paling Sering Digunakan

Earn Smart
Lowongan Kerja BUMN Indah Karya Ada 19 Posisi, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja BUMN Indah Karya Ada 19 Posisi, Simak Persyaratannya

Work Smart
Harga Minyak Dunia Menguat dalam Sepekan, Ini Sebabnya

Harga Minyak Dunia Menguat dalam Sepekan, Ini Sebabnya

Whats New
Proyeksi IHSG Hari Ini, Bakal Lanjutkan Kenaikan?

Proyeksi IHSG Hari Ini, Bakal Lanjutkan Kenaikan?

Whats New
Sederet Dampak Kenaikan Tarif Ojol: Inflasi Tinggi hingga Tambah Macet

Sederet Dampak Kenaikan Tarif Ojol: Inflasi Tinggi hingga Tambah Macet

Whats New
[POPULER MONEY] Maksimalkan Bandara Soekarno Hatta | Kenaikan Tarif Ojek Online Diundur

[POPULER MONEY] Maksimalkan Bandara Soekarno Hatta | Kenaikan Tarif Ojek Online Diundur

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.