iPhone Baru Tak Direspon Positif, Saham Apple Rontok, Indeks Nasdaq Terpukul

Kompas.com - 09/09/2016, 08:29 WIB
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

KOMPAS.com - Bursa saham di Amerika Serikat (AS) pada perdagangan Kamis (8/9/2016) atau Jumat pagi WIB ditutup turun akibat pelamahan saham Apple, setelah rilis iPhone terbarunya kurang menarik investor.

Untungnya, saham energi meningkat dan memperkecil penurunan akibat jatuhnya saham Apple.

Pada perdagangan Kamis waktu setempat, indeks Nasdaq harus mengakhiri reli kenaikan selama empat hari setelah saham Apple rontok. Saham Apple turun 2,6 persen ke level 105,52 dan merupakan penurunan terbesar setelah 24 Juni 2016 saat Inggris memutuskan keluar dari Uni Eropa.

Gara-garanya, Apple bilang belum akan melakukan penjualan pada minggu pertama setelah rilis iPhone baru. Dengan demikian analis kurang bisa mengetahui bagaimana popularitas iPhone baru ini.

Sementara itu indeks S&P 500 untuk teknologi ditutup turun 0,9 persen dan mendorong penurunan indeks S&P 500 secara keseluruhan. Namun indeks energi naik 1,7 persen seiring naiknya harga minyak mentah dunia.

Dalam beberapa bulan, bursa saham AS diperdagangkan dengan kondisi ketat karena banyak investor ingin melihat outlook suku bunga AS dan sehat tidaknya perekonomian AS.

"Banyak orang masih memperkirakan langkah Fed selanjutnya," kata John Carey, manajer portofolio di Pioneer Investment Management di Boston.

Pada Kamis, indeks Dow Jones industrial average ditutup turun 46,23 poin atau 0,25 persen ke level 18.479,91.

Indeks S&P 500 turun 4,86 poin atau turun 0,22 persen ke level 2.181,3.

Sedangkan indeks Nasdaq Composite turun 24,44 poin atau turun 0,46 persen ke level 5.259,48.

Selain saham Apple yang rontok, saham Hewlett-Packard Enterprise juga turun 3,2 persen setelah perusahaan setuju menjual bisnis piranti lunaknya ke Micro Focus seharga 8,8 miliar dollar AS.

Kompas TV Apple Seriusi India Sebagai Pengganti Tiongkok
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Reuters
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

69 Delegasi akan Menghadiri Pertemuan Jalur Keuangan G20 Pekan Depan

69 Delegasi akan Menghadiri Pertemuan Jalur Keuangan G20 Pekan Depan

Whats New
Ini 5 Faktor Penyebab Harga Emas Naik Turun

Ini 5 Faktor Penyebab Harga Emas Naik Turun

Earn Smart
Anjlok Tajam, Simak Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian

Anjlok Tajam, Simak Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian

Spend Smart
Penurunan Emisi Karbon, Bos Freeport: Ada Biaya yang Tidak Kecil yang Harus Dikeluarkan...

Penurunan Emisi Karbon, Bos Freeport: Ada Biaya yang Tidak Kecil yang Harus Dikeluarkan...

Whats New
Pertanian Terus Berproduksi, Presiden Jokowi: Terima Kasih Petani dan Pak Mentan

Pertanian Terus Berproduksi, Presiden Jokowi: Terima Kasih Petani dan Pak Mentan

Rilis
Peringati HUT Ke-57, Telkom Gencarkan 3 Misi untuk Wujudkan Indonesia Maju

Peringati HUT Ke-57, Telkom Gencarkan 3 Misi untuk Wujudkan Indonesia Maju

Rilis
Pangkas Emisi, Freeport Bakal Manfaatkan LNG

Pangkas Emisi, Freeport Bakal Manfaatkan LNG

Whats New
Tren Penumpang Tinggi, KRL Commuter Line Operasikan 1.081 Perjalanan

Tren Penumpang Tinggi, KRL Commuter Line Operasikan 1.081 Perjalanan

Rilis
Luhut Peringatkan Pemda: Kalau Ada Perkebunan Kasih Pelicin, Jangan Terima!

Luhut Peringatkan Pemda: Kalau Ada Perkebunan Kasih Pelicin, Jangan Terima!

Whats New
Cadangan Devisa Naik, IHSG dan Rupiah Siang Menguat

Cadangan Devisa Naik, IHSG dan Rupiah Siang Menguat

Whats New
Rupiah Sempat Tembus 15.000, Pengusaha: Mengkhawatirkan Kami, Kalau Berlanjut Bisa Alami Krisis Arus Kas

Rupiah Sempat Tembus 15.000, Pengusaha: Mengkhawatirkan Kami, Kalau Berlanjut Bisa Alami Krisis Arus Kas

Whats New
Penyebab Cadangan Devisa Indonesia Naik Jadi 136,4 Miliar Dollar AS pada Juni 2022

Penyebab Cadangan Devisa Indonesia Naik Jadi 136,4 Miliar Dollar AS pada Juni 2022

Whats New
Ungkap Kendala Proyek LRT Jabodebek, Dirut PT KAI: Desainnya Sudah Enggak Benar dari Awal...

Ungkap Kendala Proyek LRT Jabodebek, Dirut PT KAI: Desainnya Sudah Enggak Benar dari Awal...

Whats New
LPS: Peran Investor Ritel Penting untuk Meredam Tekanan Ekonomi Global

LPS: Peran Investor Ritel Penting untuk Meredam Tekanan Ekonomi Global

Whats New
Survei Populix: Masyarakat Indonesia Cenderung Gunakan Mobile Banking ketimbang E-wallet dan Digital Banking

Survei Populix: Masyarakat Indonesia Cenderung Gunakan Mobile Banking ketimbang E-wallet dan Digital Banking

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.