Imbal Hasil Obligasi Pemerintah Indonesia Berpotensi Turun

Kompas.com - 09/09/2016, 22:04 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Yield obligasi pemerintah Indonesia bertenor 10 tahun masih bisa diturunkan, karena beberapa sentimen positif.

PT Mandiri Sekuritas memperkirakan yield obligasi pemerintah tahun ini bisa di level 6,54 persen.

Head of Fixed Income Research PT Mandiri Sekuritas Handy Yunianto menjelaskan, setidaknya ada tiga hal yang mendorong sentimen positif untuk penurunan yield obligasi pemerintah.

Pertama, fundamental ekonomi domestik dan global masih positif. Inflasi hingga bulan Agustus yang rendah, mengindikasikan inflasi hingga akhir tahun akan berada di bawah target Bank Indonesia (BI).

Dengan demikian, kata Handy, terbuka ruang bagi BI untuk melakukan pemotongan suku bunga.

"Pasar obligasi akan positif kalau suku bunga bank mengalami penurunan," kata Handy di Jakarta, Jumat (9/9/2016).

Handy menuturkan, dari sisi global, pengaruh bank sentral di beberapa negara masih kuat, namun yang utama adalah dari Amerika Serikat.

US Non farm payroll dan ISM manufacturing USD data yang berada di bawah ekspektasi pasar mendorong ekspektasi suku bunga acuan bank sentral Amerika Serikat (FFR) bakal meningkat di bulan September, menjadi rendah.

Indonesia juga masih memberikan real yield yang tinggi dibandingkan negara-negara emerging market lainnya.

Faktor kedua yaitu permintaan dan penawaran yang masih kondusif. Handy menyampaikan, pemerintah berhasil melakukan front loading hingga 90 persen dari target sampai dengan awal bulan September.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Setahun Berdiri untuk UMKM Indonesia, Simak Deretan Fakta Menarik dari Kampus UMKM Shopee

Setahun Berdiri untuk UMKM Indonesia, Simak Deretan Fakta Menarik dari Kampus UMKM Shopee

Work Smart
Ekonom Perkirakan Inflasi Inti RI Naik Jadi 3,5 Persen, Jadi Tantangan Pemulihan Ekonomi,

Ekonom Perkirakan Inflasi Inti RI Naik Jadi 3,5 Persen, Jadi Tantangan Pemulihan Ekonomi,

Whats New
Sri Mulyani Minta Pertamina Kendalikan BBM Subsidi Pertalite-Solar agar APBN Tidak 'Jebol'

Sri Mulyani Minta Pertamina Kendalikan BBM Subsidi Pertalite-Solar agar APBN Tidak "Jebol"

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Tiket AKAP DAMRI Kini Bisa Dipesan di Alfamart dan Indomaret

Tiket AKAP DAMRI Kini Bisa Dipesan di Alfamart dan Indomaret

Whats New
Kuota Solar dan Pertalite Menipis, BPH Migas Imbau Pemilik Mobil Beralih ke BBM Nonsubsidi

Kuota Solar dan Pertalite Menipis, BPH Migas Imbau Pemilik Mobil Beralih ke BBM Nonsubsidi

Whats New
Harga Minyak Mentah Naik, Usai IEA Perkirakan Pertumbuhan Permintaan 2022

Harga Minyak Mentah Naik, Usai IEA Perkirakan Pertumbuhan Permintaan 2022

Whats New
Penerimaan Pajak Capai Rp 1.028,5 Triliun hingga Juli 2022

Penerimaan Pajak Capai Rp 1.028,5 Triliun hingga Juli 2022

Whats New
Jelang Akhir Pekan, IHSG Diproyeksi Kembali Menguat

Jelang Akhir Pekan, IHSG Diproyeksi Kembali Menguat

Whats New
Memulihkan Rantai Pasok Pangan Halal

Memulihkan Rantai Pasok Pangan Halal

Whats New
Sentimen Inflasi Tidak Bertahan Lama, Wall Street Ditutup Variatif

Sentimen Inflasi Tidak Bertahan Lama, Wall Street Ditutup Variatif

Whats New
Kabupaten Lamongan Proyeksikan Pendapatan Daerah Rp 3,82 Triliun

Kabupaten Lamongan Proyeksikan Pendapatan Daerah Rp 3,82 Triliun

Whats New
Permintaan Alat Berat United Tractors Meningkat Dua Kali Lipat Imbas Peningkatan Produksi Batu Bara

Permintaan Alat Berat United Tractors Meningkat Dua Kali Lipat Imbas Peningkatan Produksi Batu Bara

Whats New
Citi Indonesia: Kami Belum Berlakukan HAKI sebagai Jaminan Utang

Citi Indonesia: Kami Belum Berlakukan HAKI sebagai Jaminan Utang

Whats New
A.S. Watson Group Janji Buka 200.000 Lowongan Kerja untuk Anak Muda Pada 2030

A.S. Watson Group Janji Buka 200.000 Lowongan Kerja untuk Anak Muda Pada 2030

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.