Menhub Budi Karya: Tidak Salah Melarang Truk Melintas saat Idul Adha

Kompas.com - 12/09/2016, 21:30 WIB
Kompas TV Gerbang Tol Cikarang Utama Ramai Lancar
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan bahwa Kementerian Perhubungan (Kemenhub) tidak salah mengambil langkah terkait dengan keputusan pelarangan kendaraan angkutan barang melintasi jalan nasional pada musim libur Idul Adha 2016.

Dia menjelaskan, pelarangan tersebut adalah langkah antisipasi sebelum adanya kepadatan kendaraan dan bukan bermaksud untuk merugikan berbagai pihak.

"Jadi saya ingin mengajak semua pemangku kepentingan jangan berpikir sendiri. Kami kan tidak ingin ada suatu yang fatal, jadi kami antisipasi," ujarnya saat ditemui di New Priok Container Terminal (NPCT) 1 di Jakarta, Senin (12/8/2016).

Menurut dia, dalam larangan tersebut tidak semua kendaraan angkutan barang dilarang melintasi jalan nasional saat musim libur Idul Adha.

Sebab larangan itu hanya terbatas pada truk tiga sumbu. Sedangkan truk yang membawa minyak, bahan pokok, dan barang tertentu boleh melintas.

"Saya himbau teman-teman asosiasi lebih teliti dalam menyampaikan keberatan. Tetapi apapun menjadi koreksi agar Kemenhub lebih dewasa. Namun, kami juga tidak menyalahkan keputusan yang sudah diambil," imbuh dia.

(Baca: Truk Besar Dilarang Melintas Saat Mudik, Ini Solusi dari Menhub)

Sekadar informasi, larangan kendaraan angkutan barang pada musim libur Idul Adha tertera pada Surat Edaran nomor SE.15/AJ.201/DRJD/2016 tentang Pengaturan Lalu Lintas dan Larangan Pengoperasian Kendaraan Angkutan Barang pada Saat Libur Panjang Hari Raya Idul Adha tahun 2016/1437H.

Larangan tersebut berlaku pada jalan nasional (jalan tol dan non-tol) serta jalur wisata di delapan provinsi, yaitu Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, dan Bali.

Namun, larangan tersebut dicabut pada Sabtu (10/9/2016) dengan alasan situasi arus lalu lintas dalam keadaan terkendali dan tidak menunjukan adanya peningkatan volume arus kendaraan yang signifikan.

(Baca: Kemenhub Perbolehkan Truk Melintas Tol Cikopo-Brebes, Asalkan...)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.