Teh, Strategi Starbucks Menguasai Pasar China dan Asia

Kompas.com - 13/09/2016, 05:15 WIB
Starbucks Teavana Handcrafted Beverages terdiri dari tiga jenis minuman yakni Black Tea with Ruby Grapefruit and Honey, Iced Shaken Green Tea with Aloe and Pickly Pear, dan Iced Shaken Hibiscus Tea with Pomegranate Pearls. KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRIStarbucks Teavana Handcrafted Beverages terdiri dari tiga jenis minuman yakni Black Tea with Ruby Grapefruit and Honey, Iced Shaken Green Tea with Aloe and Pickly Pear, dan Iced Shaken Hibiscus Tea with Pomegranate Pearls.
|
EditorAprillia Ika

SEATTLE, KOMPAS.com – Raksasa jaringan gerai kopi global Starbucks Corp berencana meningkatkan bisnis teh globalnya hingga mencapai angka 3 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 39,3 trilun hingga lima tahun ke depan. 

Hal ini sejalan dengan dimulainya penjualan lini minumah teh barunya, Teavana, di kawasan Asia Pasifik.

Starbucks melalui Teavana, ingin menguasai pasar China yang potensinya amat menggiurkan.

Mengutip Bloomberg, Senin (12/9/2016), China adalah pasar Starbucks yang tumbuh paling pesat. Starbucks membuka setidaknya 500 gerai per tahun di Negeri Tirai Bambu tersebut guna mengejar target 3.400 gerai di China pada 2019 mendatang.

Starbucks kini melirik China sebagai momentum pertumbuhan, dengan potensi bisnis teh mencapai 63,2 miliar yuan atau 9,5 miliar dollar AS yang setara Rp 124,4 triliun. Angka tersebut 10 kali lipat lebih tinggi dibandingkan fiksasi pasar kopi di China.

Selain itu, lini teh terbaru Starbucks juga sejalan dengan semakin meningkatnya permintaan konsumen di China akan produk yang mempromosikan gaya hidup sehat. Saat ini, tren gaya hidup sehat juga tumbuh sangat pesat di seluruh kawasan Asia.

Matthew Crabbe, kepala riset Asia Pasifik Mintel Group Ltd mengatakan, ada identitas yang kuat tentang teh di Asia dan juga sejalan dengan pandangan Asia tentang menjaga kesehatan. 

"Hal itu berjalan beriringan dengan pencegahan ketimbang mengobati. Oleh karenanya, produk berbasis teh cenderung akan mengalami pertumbuhan yang kuat,” ungkapnya. 

Sekadar informasi, Starbucks mengakuisisi Teavana pada 2012 silam. Tidak berapa lama, Starbucks kemudian menyatakan lini produk tehnya ini diterima dengan baik di gerai-gerai mereka di AS.

Konsumen AS pun kini mencari pilihan makanan dan minuman sehat, yang mendorong bisnis teh Starbucks tumbuh 12 persen dan penjualan minuman es teh melonjak 29 persen pada 2015 silam.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kena Serangan 'Ransomware', Bank Indonesia: Layanan Operasional Tidak Terganggu

Kena Serangan "Ransomware", Bank Indonesia: Layanan Operasional Tidak Terganggu

Whats New
Selain Omicron, Ekonomi RI 2022 Juga Dipengaruhi oleh Kenaikan Tarif Listrik, Elpiji, BBM hingga Cukai Rokok

Selain Omicron, Ekonomi RI 2022 Juga Dipengaruhi oleh Kenaikan Tarif Listrik, Elpiji, BBM hingga Cukai Rokok

Whats New
Lewat 'Tender Offer' Senilai Rp 10,96 Triliun, Jerry Ng Bakal Jadi Pengendali Tak Langsung BFI Finance

Lewat "Tender Offer" Senilai Rp 10,96 Triliun, Jerry Ng Bakal Jadi Pengendali Tak Langsung BFI Finance

Whats New
Lion Air Group Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan D3 dan S1, Ini Cara Daftarnya

Lion Air Group Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan D3 dan S1, Ini Cara Daftarnya

Work Smart
IHSG Menguat di Sesi I, Rupiah Melemah

IHSG Menguat di Sesi I, Rupiah Melemah

Whats New
Risma Beberkan Ada Dana Bansos Rp 2,7 Triliun Tertahan, Ini Penjelasan Himbara

Risma Beberkan Ada Dana Bansos Rp 2,7 Triliun Tertahan, Ini Penjelasan Himbara

Whats New
Lembaga Riset IDEAS: Angka Kemiskinan Turun, tapi Jumlah Pengangguran Bertambah

Lembaga Riset IDEAS: Angka Kemiskinan Turun, tapi Jumlah Pengangguran Bertambah

Whats New
Contoh Surat Resign dalam Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris

Contoh Surat Resign dalam Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris

Work Smart
Promo Minyak Goreng Bimoli di Superindo, Kemasan 2 Liter Rp 25.000

Promo Minyak Goreng Bimoli di Superindo, Kemasan 2 Liter Rp 25.000

Spend Smart
Harga Ayam Broiler dan Gula Pasir Naik, Berikut Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Harga Ayam Broiler dan Gula Pasir Naik, Berikut Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Spend Smart
139 Perusahaan Kembali Ekspor Batu Bara, ESDM: 1 Juta Ton Terkirim ke Luar Negeri

139 Perusahaan Kembali Ekspor Batu Bara, ESDM: 1 Juta Ton Terkirim ke Luar Negeri

Whats New
Pemalsuan Surat Jaminan BLBI, Mahfud MD: 1 Orang Pegawai Kemenkeu Sudah Dinonaktifkan

Pemalsuan Surat Jaminan BLBI, Mahfud MD: 1 Orang Pegawai Kemenkeu Sudah Dinonaktifkan

Whats New
Ada Kebijakan Minyak Goreng Satu Harga, Simak Rekomendasi Saham AALI, SIMP, dan LSIP

Ada Kebijakan Minyak Goreng Satu Harga, Simak Rekomendasi Saham AALI, SIMP, dan LSIP

Earn Smart
Varian Omicron Meningkat di Jabodetabek, Luhut: Ini Teater Perang Sesungguhnya

Varian Omicron Meningkat di Jabodetabek, Luhut: Ini Teater Perang Sesungguhnya

Whats New
Bank Indonesia Akui Diretas, Kena Serangan 'Ransomware', Data Kritikal Dipastikan Aman

Bank Indonesia Akui Diretas, Kena Serangan "Ransomware", Data Kritikal Dipastikan Aman

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.