Bank Mayapada Tetapkan Harga "Rights Issue" Rp 1.630 Per Saham

Kompas.com - 22/09/2016, 15:00 WIB
Kompas TV BEI Ajak Perusahaan untuk "Go Public"
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Mayapada International Tbk (MAYA) berencana menerbitkan saham baru dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue dengan menetapkan harga pelaksanaan Rp 1.630 per lembar saham.

Dalam keterbukaan informasi yang dipublikasikan Kamis (22/9/2016), Bank Mayapada akan melepas 614,91 juta lembar saham dengan nominal Rp 100 untuk menambah modal perseroan.

Dengan strategi ini, perseroan berharap dapat penambahan modal, sehingga modal perseroan bisa menyentuh Rp 1 triliun.

Penerbitan HMETD ini akan dibagikan ke para pemegang saham yang namanya tercatat dalam DPS perseroan pada 10 November 2016 pukul 16.00 WIB secara proporsional sesuai dengan kepemilikan saham dari masing-masing pemegang saham tersebut.

Adapun, dengan ketentuan setiap pemegang saham yang memiliki tujuh saham akan memeroleh 1 HMETD di mana 1 HMETD memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli satu saham.

Manajemen menyatakan, seluruh dana yang diperoleh dari rights issue ini, setelah dikurangi dengan biaya-biaya emisi, akan dipergunakan seluruhnya oleh perseroan untuk memperkokoh struktur permodalan dalam meningkatkan aktiva produktif dalam bentuk kredit.

Rencananya, HMETD dalam bentuk elektronik akan didistribusikan ke dalam Rekening Efek di KSEI atau didistribusikan kepada pemegang saham melalui Pemegang Rekening KSEI selambat-lambatnya pada tanggal 11 November 2016.

HMETD ini dapat dijual atau dialihkan selama masa perdagangan HMETD yaitu mulai tanggal 16 November 2016 sampai dengan tanggal 22 November 2016.

Para pemegang HMETD yang bermaksud mengalihkan haknya tersebut dapat melaksanakannya baik melalui BEI maupun di luar bursa sesuai dengan peraturan pasar modal.

Menilik kinerja Bank Mayapada, pada semester I 2016 laba bersih perseroan tercatat meningkat 67,74 persen dari Rp 327 miliar di semester I 2015 menjadi Rp 548 miliar di semester I 2016.

Kenaikan laba ditopang pendapatan bunga yang naik 21,7 persen dari Rp 2,3 triliun di semester I 2015 menjadi Rp 2,8 triliun di semester I 2016. Laba per saham pun tercatat naik menjadi Rp 127,49 dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya Rp 4,8 per saham.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.