Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

IMF: Kenaikan Suku Bunga AS Bisa Ganggu Stabilitas Keuangan Asia

Kompas.com - 07/10/2016, 14:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

WASHINGTON, KOMPAS.com - Dana Moneter Internasional (IMF) menyatakan reaksi tak beraturan terhadap kemungkinan kenaikan suku bunga acuan AS dapat menimbulkan gangguan arus modal di Asia. Selain itu, akan terjadi pula kemungkinan volatilitas pada harga aset di Asia.

Dalam laporannya seperti dikutip dari Reuters, Jumat (7/10/2016), prospek pertumbuhan di negara-negara maju juga bisa memberikan dampak negatif kepada negara-negara berkembang Asia.

Hal ini sejalan dengan melemahnya ekspor yang memberatkan inflasi dan pertumbuhan ekonomi kawasan.

"Jika negara-negara maju terus menggantungkan diri pada kebijakan moneter nonkonvensional untuk mendorong pertumbuhan, maka ini bisa berdampak pada kelebihan likuiditas global, mempengaruhi arus modal ke negara-negara berkembang, dan berkontribusi pada berlebihnya apresiasi mata yang serta tekanan deflasi," tulis IMF.

Data perlambatan ekonomi AS yang terkini telah membuat dollar AS terapresiasi karena ada ekspektasi bank sentral AS Federal Reserve akan menaikkan suku bunga acuan Fed Fund Rate pada bulan Desember 2016 mendatang.

IMF pun mendorong negara-negara Asia Pasifik untuk memastikan mata uang mereka bergerak secara fleksibel.

Akan tetapi, intervensi devisa juga harus dipertimbangkan. Hal ini dilakukan apabila ada pergerakan nilai tukar mata uang secara cepat yang dapat mengancam stabilitas keuangan.

"Intervensi devisa juga dapat dipertimbangkan apabila pergerakan nilai tukar sangat cepat yang merupakan hasil dari ilikuiditas atau pasar satu sisi," jelas IMF.

Pejabat senior IMF mengatakan pula bahwa China bisa terus menciptakan progres nilai tukar mengambang atau floating tanpa ada disrupsi besar terhadap nilai mata uang yuan.

"Akan ada hambatan, namun saya rasa beralasan untuk berekspektasi bahwa China akan sukses dalam mengelola transisi ini dengan cara gradual," ujar Markus Rodlauer, deputi direktur departemen Asia Pasifik IMF.

Kompas TV Jokowi dan IMF Membahas Perekonomian

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Pembobolan Rekening Nasabah BCA, Soal Ganti Rugi hingga Pentingnya Keamanan Data Pribadi

Kasus Pembobolan Rekening Nasabah BCA, Soal Ganti Rugi hingga Pentingnya Keamanan Data Pribadi

Whats New
KCJB Sudah 84 Persen, Menhub: Pak Luhut, Pak Erick, dan Saya Ditugaskan Presiden Mengawal Proyek Ini

KCJB Sudah 84 Persen, Menhub: Pak Luhut, Pak Erick, dan Saya Ditugaskan Presiden Mengawal Proyek Ini

Whats New
Sidak Bandara Juanda, Kemenaker Cegah Keberangkatan 87 Calon Pekerja Migran Ilegal

Sidak Bandara Juanda, Kemenaker Cegah Keberangkatan 87 Calon Pekerja Migran Ilegal

Whats New
Terbaru UMR Kota Pekalongan dan Kabupaten Pekalongan 2023

Terbaru UMR Kota Pekalongan dan Kabupaten Pekalongan 2023

Work Smart
Gaji UMR Brebes 2023 dan 34 Daerah Lain se-Jateng

Gaji UMR Brebes 2023 dan 34 Daerah Lain se-Jateng

Work Smart
Cara Mendapatkan Diskon Tiket Kereta Api Dosen dan Alumni UGM

Cara Mendapatkan Diskon Tiket Kereta Api Dosen dan Alumni UGM

Spend Smart
Sering Dikira Merek Asing, Siapa Pemilik Holland Bakery Sebenarnya?

Sering Dikira Merek Asing, Siapa Pemilik Holland Bakery Sebenarnya?

Whats New
Promo Akhir Pekan Indomaret, Ada Diskon Minyak Goreng hingga Beras

Promo Akhir Pekan Indomaret, Ada Diskon Minyak Goreng hingga Beras

Spend Smart
Belum Validasi NIK Jadi NPWP, Apakah Tetap Bisa Lapor SPT Tahunan?

Belum Validasi NIK Jadi NPWP, Apakah Tetap Bisa Lapor SPT Tahunan?

Whats New
Kereta Api Panoramic Kembali Beroperasi Februari 2023, Ini Harga Tiketnya

Kereta Api Panoramic Kembali Beroperasi Februari 2023, Ini Harga Tiketnya

Whats New
Biaya Haji RI Vs Malaysia, Lebih Mahal Mana?

Biaya Haji RI Vs Malaysia, Lebih Mahal Mana?

Spend Smart
10 Perusahaan Teknologi Ini Lakukan PHK pada Januari 2023, Ada Google hingga Microsoft

10 Perusahaan Teknologi Ini Lakukan PHK pada Januari 2023, Ada Google hingga Microsoft

Whats New
Daftar 10 Orang Terkaya Indonesia Pekan Ini, Kekayaan Low Tuck Kwong Turun Rp 31,46 Triliun

Daftar 10 Orang Terkaya Indonesia Pekan Ini, Kekayaan Low Tuck Kwong Turun Rp 31,46 Triliun

Whats New
[POPULER MONEY] Penjelasan Tokopedia soal Pembatalan Voucher Rp 100.000 | KAI soal Tiket Kereta Mahal

[POPULER MONEY] Penjelasan Tokopedia soal Pembatalan Voucher Rp 100.000 | KAI soal Tiket Kereta Mahal

Whats New
Aktivasi BNI Mobile Banking Gagal Terus? Ini Solusinya

Aktivasi BNI Mobile Banking Gagal Terus? Ini Solusinya

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+