Berkat PLTU Pomalaa, Antam Bisa Tingkatkan Produksi Feronikel hingga 30.000 Ton

Kompas.com - 10/10/2016, 16:11 WIB
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Aneka Tambang Tbk (Antam) telah menyelesaikan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Batubara berkapasitas 2 x 30 megawatt (MW) yang merupakan bagian dari Proyek Perluasan Pabrik Feronikel Pomalaa (P3FP) di Sulawesi Tenggara.

Dengan selesainya PLTU Batubara tersebut, Antam tengah bersiap dalam penyelesaian P3FP secara keseluruhan dengan estimasi operasi komersial menjelang akhir tahun 2016.

"Pekerjaan PLTU Batubara merupakan paket VIII atau paket terakhir dalam P3FP," ujar Direktur Utama Antam, Tedy Badrujaman, dalam keterbukaan informasi, Senin (10/10/2016).

Tedy mengatakan, selesainya PLTU Batubara menunjukkan bahwa ekspansi produksi feronikel tetap on track. Selain itu, P3FP akan meningkatkan kapasitas produksi feronikel dari 18.000 sampai 20.000 ton nikel dalam feronikel (TNi) saat ini menjadi 27.000 TNi hingga 30.000 TNi.
 
Setelah PLTU batubara ini beroperasi, biaya energi feronikel diharapkan dapat turun 15 hingga 20 persen.

"Melalui penurunan biaya produksi, peningkatan kapasitas produksi dan didukung pula dengan peningkatan penjualan bijih nikel domestik, kami yakin bahwa bisnis nikel tetap cerah dan akan memberikan imbal hasil dan profitabilitas yang solid," tutur Tedy.
 
Sekadar informasi, PLTU Batubara dengan tipe circulating fluidised bed (CFB) ini memiliki kapasitas 2 x 30 MW dengan nilai EPC 145 juta dollar dan dibangun oleh Sumitomo Corporation sebagai kontraktor utama.
 
Pembangunan PLTU Batubara Pomalaa ditujukan untuk memenuhi kebutuhan listrik fasilitas pendukung pabrik feronikel. PLTU Batubara Pomalaa membutuhkan sekitar 300.000 ton batubara kalori rendah setiap tahun dengan nilai kalori 4.200 kcal/kg (GAR).

Penyelesaian PLTU Batubara juga akan menurunkan tingkat biaya tunai pabrik feronikel di Pomalaa sehingga Antam akan tetap menjaga posisi perusahaan sebagai salah satu produsen feronikel dengan tingkat biaya produksi paling rendah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.