Perbankan Syariah Diharapkan Tangkap Peluang Pembiayaan Besar di Jatim

Kompas.com - 27/10/2016, 05:13 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorAprillia Ika

SURABAYA, KOMPAS.com – Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Benny Siswanto menyatakan, sektor pembiayaan ekonomi di Jawa Timur saat ini bukan hanya dilakukan oleh perbankan konvensional, namun juga oleh perbankan syariah.

Perbankan syariah, layaknya perbankan konvensional, giat mencari sektor potensial untuk disalurkan pembiayaan.

Akan tetapi, Benny memandang ada perbedaan mendasar antara daya pembiayaan perbankan konvensional dengan perbankan syariah.

Perbankan syariah di Jawa Timur selama ini lebih banyak menyalurkan pembiayaan pada sektor ritel dan menengah.

“Sekarang dipertanyakan kemampuan untuk membiayai yang besar-besar,” kata Benny di sela-sela acara Indonesia Syari’a Economic Festival di Surabaya, Jawa Timur, Rabu (26/10/2016).

Menurut Benny, selama ini perbankan syariah di Jawa Timur belum atau bahkan tidak mampu menyalurkan pembiayaan ke sektor yang besar.

Sehingga, mereka hanya “bermain” di sektor ritel dan menengah, sementara pembiayaan besar dicaplok oleh perbankan konvensional dan skala bisnisnya besar pula.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Ke depan perbankan syariah diharapkan mampu menangkap peluang itu. Bisa dengan dananya sendiri maupun dari dana lain,” ungkap Benny.

Ia menjelaskan, sektor pembiayaan yang dominan di Jawa Timur tidak ada perbedaan yang berarti antara perbankan syariah maupun konvensional.

Sektor-sektor tersebut antara lain pembiayaan industri, perdagangan, hotel, restoran, hingga pertanian.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.