Tingkatkan Investasi, BKPM Gelar Dialog Bersama Investor Korea Selatan 

Kompas.com - 31/10/2016, 13:40 WIB
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) pada Senin (31/10/2016) menggelar dialog bersama para Investor Korea Selatan untuk meningkatkan investasi dari para investor Korea Selatan. 

Direktur  Promosi Sektoral BKPM Ikmal Lukman mengatakan, tren investasi di Indonesia saat ini telah bertranformasi dari sektor primer ke sekunder dan tersier. Artinya, kata dia, investasi di Indonesia tidak lagi terfokus pada pengembangan dan pengeksploitasi sumber daya alam. Akan tetapi fokus pada investasi pengolahan sumber daya alam itu sendiri. 

"Kebetulan hal ini sejalan dengan investasi Korea Selatan yang mana  tidak lagi mengandalkan ekploitasi sumber daya alam, tetapi mereka lebih fokus atau berbasis kepada pengolahan atau industri jasa," ujar Ikmal di Kantor BKPM Jakarta.

Ikmal juga mengungkapkan, investasi Korea Selatan di Indonesia pada kuartal III tahun 2016 mencapai 734 juta dollar AS atau Rp. 9,5 triliun.  Dengan nilai investasi tersebut, Korea Selatan menduduki peringkat ke-delapan daftar negara investasi terbesar di Indonesia. 

Sementara itu, Minister counsellor Korean Embassy Kim Chang Yun mengatakan, Korea Selatan selalu berkomitmen untuk berinvestasi di Indonesia. Itu dilihat dalam lima tahun belakang, investor Korea selatan mencapai 80 miliar dollar AS. 

"Banyak negara berminat ke berinvestasi di Indonesia termasuk Korea Selatan. Apalagi sejak adanya 13 paket kebijakan ekonomi yang mempermudah jalannya investasi," imbuh dia.

Kim Chang Yun, menuturkan Investasi Korea Selatan di Indonesia ke depannya mengarah ke sektor e-commerce. Selama ini, kata dia, investasi Korea Selatan lebih mengarah ke sektor manufaktur.

"Selama ini yang banyak investasi kami di bidang manufaktur, tetapi sekarang kami akan berinvestasi  disektor e- commerce dan banyak hal di sektor baru," tandas dia. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.