Penyaluran Dana Bergulir Kemenkop Tembus Rp 700 Miliar

Kompas.com - 02/11/2016, 15:46 WIB
Ilustrasi: Produk UMKM dari Kota Malang, Jawa Timur. KOMPAS/DAHLIA IRAWATIIlustrasi: Produk UMKM dari Kota Malang, Jawa Timur.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Guna meningkatkan akses pembiayaan bagi pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) Kementerian Koperasi dan UKM menyediakan program penyaluran dana bergulir melalui lembaga khusus, yakni Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB).

Penyaluran dana bergulir tersebut hingga Oktober 2016 mencapai Rp 700 miliar dari target 2016 sebesar Rp 1 triliun.

"Jadi penyaluran dari target Rp 1 triliun pada tahun 2016, sekarang ini kurang lebih sekitar Rp 700 miliar penyalurannya, kami optimis Insya Allah sesuai target sampai akhir tahun," ujar Direktur Utama LPDB Kemas Denial kepada Kompas.com, Rabu (2/11/2016).

Kemas menambahkan, nilai penyaluran pada Oktober 2014 sampai dengan proyeksi akhir Oktober 2016 mengalami pertumbuhan sebesar Rp 175 triliun lebih atau sebesar 12,95 persen.

Berdasarkan data LPDB penyaluran dana tersebut telah menyentuh beberapa sektor usaha diantaranya sektor perdagangan, hotel, dan restoran dengan nilai dana yang tersalurkan sebesar Rp 1,4 triliun atau 49,79 persen dari total dana bergulir periode Oktober 2014 hingga Oktober 2016.

Untuk sektor usaha lainnya adalah pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan 23,65 persen, jasa-jasa 10,11 persen, pengangkutan 6,82 persen, industri pengolahan 3,91 persen.

Selain itu, keuangan, persewaan dan jasa perusahaan 2,27 persen, bangunan 2,23 persen, pertambangan dan penggalian 0,68 persen, listrik, gas dan air bersih 0,44 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemas menambahkan, melalui program ini pemerintah berupaya meningkatkan produktivitas dan daya saing ekonomi rakyat, penyerapan tenaga kerja, penumbuhan wirausaha baru, menyiapkan lapangan kerja dan pengentasan kemiskinan.

"Penyerapan tenaga kerja melalui penyaluran pinjaman dana bergulir dalam dua tahun terakhir juga terus meningkat. Dari Oktober 2014 hingga Oktober 2016 angkanya diproyeksikan mencapai sebanyak 629 ribu lebih orang," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.