Menteri Susi Akan Bangun Industri Perikanan di 12 Pulau Terluar

Kompas.com - 03/11/2016, 15:15 WIB
Ilustrasi ekspor ikan ThinkstockIlustrasi ekspor ikan
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti mengatakan, akan membangun industri perikanan di 12 pulau terluar di Indonesia. Untuk mewujudkan rencananya, pihaknya akan bekerja sama dengan beberapa Badan Usaha Milik Negara (BUMN) seperti PT Perikanan Indonesia (Persero) dan PT Perikanan Nusantara (Persero).

Selain itu, Susi juga akan menggandeng PT Pelni (Persero) dan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk sebagai BUMN yang nantinya ditugaskan untuk melakukan distribusi ke beberapa wilayah tujuan.

"Dengan prinsip yang ada sekarang ini, saya yakin kita bisa membangun lebih cepat lagi," ujar Susi usai menghadiri acara Forum BUMN yang digagas Harian Kompas di Jakarta, Kamis (3/11/2016).

Mimpi besar Susi lainnya yakni membuka gerbang (gateway) untuk industri perikanan dari timur Indonesia ke Republik Palau dan Darwin, Australia. Menurutnya, hal tersebut dipercaya akan memperbaiki ongkos logistik menjadi lebih murah.

Nantinya, produk-produk perikanan tersebut juga akan dikirim langsung dari Darwin atau Palau. Mengingat, selama ini produk perikanan untuk wilayah di Timur Indonesia dikirim dari Pulau Jawa sehingga membuat ongkosnya menjadi lebih mahal.

"Kita ingin buka gateway timur Indonesia untuk ke Palau yang jaraknya hanya seperlima dari pada Jakarta, dan juga gateway selatan ke Darwin dan ke Kent yang mana jaraknya juga seperlima dari Jakarta. Ini akan mengubah logistik lebih rasional. Ikan bisa langsung jual ke pasar internasional fresh," terangnya.

Susi pun mencoba menghitung nilai keekonomisan jika ikan tersebut dikirim memakai armada BUMN. "Kalau kita ambil dari Darwin, di supermarket Darwin hanya 3 sampai 4 dollar. Diterbangkan dengan Garuda pakai ATR saja, hanya 1 dollar AS cost-nya," tambahnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Susi berharap, rencananya tersebut bisa terealisasi pada awal tahun depan. "1 Januari (Garuda) harus mulai terbang Kupang-Darwin kemudian Timika-Kent, Merauke-Kent dan akan memotong seperlima cost ekonomi, dan memberikan kesempatan Indonesia bagian timur mendapatkan harga sama," pungkasnya.

Kompas TV Perairan Natuna Jadi Incaran Pencuri Ikan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.