Menperin: Kawasan Industri Kendal Bisa Serap 500.000 Tenaga Kerja

Kompas.com - 10/11/2016, 15:52 WIB
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto. Dok KemenperinMenteri Perindustrian Airlangga Hartarto.
|
EditorM Fajar Marta

KENDAL, KOMPAS.Com - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengungkapkan Kawasan Industri Kendal (KIK), nantinya bisa menyerap sekitar 500.000 tenaga kerja.

Pasalnya, akan ada banyak perusahaan yang berdiri di kawasan yang terletak di jalan lingkar Kaliwungu Kendal tersebut.

Menurut Airlangga, KIK terletak di wilayah yang strategis. Selain dekat dengan kota Semarang, KIK juga berdekatan dengan Pelabuhan Tanjung Kendal.

Airlangga mengaku, KIK dibangun untuk pemerataan wilayah Industri. Sebab hingga kini, daerah industri masih berada di Jabodetabek dan Jawa Timur.

“Luas wilayah KIK ini 1.000 hektar. Saat ini sudah ada 20 investor yang mau bangun perusahaan di KIK ini. Satu di antaranya sudah beroperasi, yaitu perusahaan furniture kapal,” kata Airlangga Kamis (10/11/2016) di Kendal.

Airlangga datang ke Kendal dalam rangka meninjau kesiapan KIK, yang rencananya akan dibuka oleh Presiden Joko Widodo bersama Perdana Mentri Singapura, Lee Hsien Loong, Senin pekan depan (14/11/2016).

KIK, kata Airlangga, seharusnya diresmikan Presiden Jokowi dan PM Singapura Lee Hsien Loong, pada bulan Agustus 2016. Namun karena gangguan kesehatan, PM. Singapura tersebut, batal ke Kendal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Tadi kami sempat meninjau beberapa tempat di KIK. Di antaranya, PT. Tat Wai, perusahaan yang membuat furniture kapal,” lanjutnya.

Sementara itu, Humas PT KIK, Mifti Haris, mengatakan persiapan menyambut Presiden Jokowi dan PM Singapura, Lee Hsien Loong, sudah siap 80 persen.

"Dalam acara  pembukaan nanti, akan ada pameran produk unggulan UMKM dari Kendal,” ujarnya.

Mifti mengaku, ada 1.300 undangan yang akan disebar dalam pembukaan KIK nanti. Di antaranya undangan untuk calon investor dari luar negri, yaitu Singapura, Cina, Jepang, dan Korea.

“Sekarang sudah ada 20 investor yang masuk. Satu sudah beroperasi dan 2 lainnya sedang membangun, “ tambahnya.

Mifti menjelaskan, luas wilayah KIK 1000 hektar. Namun yang digunakan untuk perusahaan hanya sekitar 70 persen. Sisanya, untuk fasilitas umum. “Dari 700 hektar itu, diperkirakan akan berdiri 500 perusahaan,” katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.